Tuesday, December 10, 2013

Cinta Hati Cikgu Rabbit 10

BACA BAB AWAL DI SINI...
Cinta Hati Cikgu Rabbit ~ Bab 10
(Fajar Pakeer, 2012)
10
ASSALAMUALAIKUM,” sapa Rabytha kepada seseorang yang sedang membelakanginya. Orang itu lagaknya tak ubah seperti tukang kebun. Bertopi, berbaju besar dan berbut separas lutut serta berkaca mata plastik besar. Sebuah mesin potong rumput disangkutkan ke bahunya sambil tangannya mengayun selaras besi panjang ke kanan dan ke kiri.
“Assalamualaikum,” ulangnya sekali lagi. Kali ini suaranya bernada lebih kuat dan agak keras sedikit.
Masih tiada respons. Rabytha menanti dahulu orang itu menyudahkan kerjanya. Sebaik sahaja mendapat peluang, dia mencuba lagi.
“Pak cik, saya nak jumpa Puan Sri, boleh ke?” Bunyi yang terhasil daripada mesin itu amat bingit dan Rabytha terpaksa menjerit.
“Pak cik, pak cik dengar tak?” Dia cuba mengacah-acah tangannya di hadapan orang itu.
“Tak nak jumpa dengan anaknya dulu ke?” jerit Jo seraya melepaskan gengaman di suis mesin rumput di tangannya.
“Siapa tu? Pasal apa pulak?” soalnya kembali. “Jo! You?” 
Serta-merta wajah Rabytha berubah. Tersipu-sipu malu kerana telah terpanggil Jo dengan gelaran pak cik tadi.
“Kenapa, you terkejut ke? Tak percaya?” Jo menanggalkan kaca mata plastik yang tersangkut di telinganya. Topi besar di kepalanya tadi dikibas-kibas ke arah badan yang berpeluh-peluh sehingga membasahi seluruh baju. Dalam pada itu, sempat juga Jo mengerling ke arah gadis yang berdiri di sisinya itu. Malah sempat pula melihatnya dari atas ke bawah. Cantik, bisik hatinya.
Rabytha berbaju kurung pesak daripada kain sutera bercorak batik lukis. Dipadankan bersama tudung bawal ungu berbatu swaroski. Disematkan pula dengan pin berbentuk rama-rama di penjuru bahu kiri. Penampilannya sederhana, menyerlahkan lagi keayuan gadis Melayu yang berasal dari kampung. 
Sebuah kampung yang telah dibangunkan semula sebahagiannya menjadi sebuah taman perumahan. Dan kebanyakan rumah-rumah teres yang terdapat di situ masih lagi mengekalkan ciri-ciri reka bentuk rumah Melayu. Dalam diam, Jo memanjatkan rasa syukur kerana dalam kerancakan arus kemodenan ini masih terdapat perempuan yang sebenar-benarnya perempuan. Jelas terpancar nilai-nilai ketimuran. Lemah lembut, baik hati dan penyayang. Cuma sesekali akan terserlah jua sifat tegasnya.
Hmm... I’m so sorry.” Rabytha terkejut terus. Hilang semua perkataan yang ada dalam kepalanya. “I... Err... tak tahu nak cakap apa lagi.”
“Lain kali tengoklah dulu betul-betul. Hari tu apabila I tersasul panggil you Cikgu Rabbit, pandai aje suruh I enjut ketampi, macam-macam hal. Sekarang I nak denda you lompat katak pulak,” gesa Jo dengan wajah selamba, diikuti senyuman sinis.
“Jo, you ni mengarut betul. Gila! I ni dah nak masuk 3 series, Jo. Terkehel pinggang I ni nanti,” bidas Rabytha. Dia tahu Jo hanya bergurau. Jo memang sengaja nak kenakan dia balik.
“Ha... tahu pun nak mengaku diri tu dah tua. Tapi kan, Rabytha, I tengok you ni tak nampak tua sangat. You ni kira awet muda jugak. Tetap maintain,” puji Jo pula.
“Kalau you puji ikhlas... I like to say thanks. Tapi kalau tak, I tak kisah pun.” Rabytha menempelaknya semula. 
Honestly. You tak percaya ke?” Jo menjawab dengan bersungguh-sungguh. Kali ini memang dia tidak tipu. Itulah penilaiannya yang sebenar. Namun dia sedar, bukan mudah Rabytha mahu mempercayai kejujurannya dan terpulanglah pada penerimaan yang empunya diri.
Akhirnya Rabytha tergelak kecil. “Ada-ada saja. Nak ajak I gaduhlah tu,” duganya.
“Macam dulu?” tanya Jo seraya menyimpul senyuman. Lunak sungguh intonasi suaranya. Mesra dan amat bermakna.
“Hmm...” Rabytha berdeham lalu mengalih wajahnya ke arah lain. Ternyata dia berasa sungguh tidak selesa.
Tiba-tiba sahaja mereka berdua terdiam dan masing-masing mencari kata-kata yang sesuai untuk menghidupkan suasana ceria. 
 “I tak sangka you pandai berkebun. Kalau macam ni… boleh I pajak you untuk tadika I?” Akhirnya, bibir Rabytha menuturkan kata-kata itu pula. Suaranya juga kedengaran sangat lunak, dengan separuh bergurau. Matanya menyusur ke persekitaran banglo dua tingkat setengah itu. 
Itulah satu-satunya rumah yang paling besar diubah suai reka bentuk binaannya. Kedudukannya di lot penjuru maka ia mempunyai halaman yang sungguh luas bahkan memiliki tempat meletak kereta berbumbung sendiri. Manakala rumah dua tingkat Rabytha pula terletak di hujung teres sebelah sana.
“Boleh juga. I kan anak AJK taman ni, apa salahnya? FOC aje.” Nak pajak seumur hidup pun boleh, desis Jo dalam hati.
Free of charge? Wah! Baiknya you ni. Untung dapat kawan macam you,” puji Rabytha. Matanya membundar ceria. 
“Bolehlah you mula pada bila-bila masa… hmm?” ajunya terus. Pucuk dicita, ulam mendatang.
“Esok kan hari Ahad? Err... petang esoklah I datang,” ujar Jo pula. Dia kemudian tersenyum. 
“Eh, jadi ke you nak jumpa umi I?” Jo sengaja mengusik.
“Eh tentulah jadi! Puan Sri ada di rumah tak? Boleh I jumpa dengan Puan Sri sekejap?” Rabytha berbasa-basi meminta izin daripada Jo. Sengaja dia membahasakan umi dengan panggilan Puan Sri supaya lebih formal.
“Boleh. Tapi maaf, umi tak ada. Puan Sri Yasmin tu faham-faham ajelah, sibuk memanjang. Mengalahkan menteri hal ehwal wanita.” Jo sempat lagi berleter. 
“La… kenapalah tak cakap siang-siang? Membazir betul! Buat kering air liur aje.” Rabytha mencebik.
“Aik, masih nak kata membazir lagi? Kalau I tak layan you tadi... tentu you terlepas peluang untuk mendapatkan khidmat percuma I tu.”
“Hah, betul jugak. Bukan senang nak jumpa orang yang... macam you ni,” sindir Rabytha.
“Ya ke? Jadi... I ni yang macam apa?” soalnya balik. “Baik dan handsome, kan?” 
“Apa? Jangan nak perasan. Maksud I...” Rabytha tertelan air liur. Memang pun dia mengaku Jo seorang yang baik dan memiliki wajah yang tampan.
“Maksud you, you senanglah dengan I, kan?” Jo menduga lagi.
“Eh, I minta diri dulu. Ada banyak kerja lain nak kena tengok,” dalih Rabytha.
“Hai... saja nak mengelak. Tadi kata tekak dah kering air liur. Jomlah minum dulu. Ada air sejuk kat sana tu.”
“Air? Alamak, langkah kanan.” Rabytha berkira-kira sendiri untuk menerima pelawaan Jo. “Kata orang rezeki jangan ditolak, musuh jangan dicari.”
Rabytha mengikut Jo. 
Mereka berdua duduk di set rotan yang diletakkan di taman mini yang turut dilengkapi oleh sebuah payung lebar. Payung itu dibuka, melindungi mereka daripada pancaran cahaya yang masih menggalak di luar itu. Jo menuang air durian belanda sejuk ke dalam dua gelas kaca. Dua gelas yang lain tidak diisi. Diambilnya segelas dan dihulur kepada tetamunya. Segelas lagi terus dihirup sehingga habis kemudian diisi penuh semula gelasnya itu.
“Rabytha? Boleh I panggil you, Rabytha?”
“Boleh… asal you jangan panggil I rabbit atau bee, I saman you nanti.”
Berdekah-dekah Jo ketawa mendengar amaran itu. Dia memang tidak akan dapat melupakan setiap detik-detik di zaman persekolahan dahulu. Kerana ejekan itulah satu penampar sulung hinggap di pipinya.
“Dah terlanjur you di sini, I nak tanya you tentang perkembangan pelajaran Girl di sekolah.”
“Qistina budak yang pintar, jadi you tak perlu bimbang tentang pelajarannya. I rasa kalau dia masuk tahun satu di sekolah rendah, tentu dia akan jadi pelajar yang cemerlang. Beruntung you ada dia, Jo.”
“Hmm… memang I beruntung. Girl adalah segala-galanya dalam hidup kami sekeluarga. Padahal dulu... You tahu tak?”
Rabytha menggeleng-gelengkan kepala tanda tidak tahu.
“Dulu, I tak sokong langsung dengan keputusan adik I. Dia nak nikah dengan orang putih. Sampaikan I berperang besar dengan dia dan keluarga I sebab mereka tak kisah langsung. Lebih-lebih lagi, umi. Pelik betul, entah apa yang istimewa sangat orang bangsa asing ni. I geram sangat dengan sikap adik I yang degil. Sebagai tanda protes, I tak balik pun masa mereka akad nikah di sini.” Jo menyelak kembali lembaran cerita tersebut.
“Oh!” sahut Rabytha sambil menghirup baki air durian belanda sejuk yang tidak berapa manis. 
“Dah jodoh mereka, tak baik you buat dia macam tu.” Rabytha sekadar memberikan nasihat.
“Itulah, memang I ni teruk sangat. Akibat terlalu marah, I langsung tak bertegur sapa dengan mereka sehinggalah Girl dilahirkan. Sedikit sebanyak, kelahirannya telah menjernihkan kembali perhubungan kami adik-beradik. Tak lama kemudian, mereka berdua join dalam perniagaan bapa. Salah satu syarikat bapa mengusahakan produk kitar semula daripada bahan-bahan buangan. Adik I dan husband dia tu memang agak aktif. Ke sana sini mereka pergi mencari idea dan kemahiran, termasuk dari negara-negara luar.”
“Err... masa tu Qistina masih kecil... tentu dia selalu ditinggal-tinggalkan.” Rabytha sekadar mengulas dan membuat andaian sendiri.
“Memang betul. Selalu juga Girl ditinggalkan bersama umi di sini. Rasanya, Girl lebih rapat dengan keluarga kami berbanding keluarga suami adik I. Tapi... kalaulah Girl ikut mereka, tak tahulah I nak cakap apa.”
“Sebab itu you jaga Girl macam anak you sendiri?” Rabytha menduga.
“Ya… sebab I rasa terkilan atas apa yang I buat dulu. Malah I tak sempat nak minta maaf pun. I dah banyak berdosa kepada arwah Wafiah dan suaminya. I benar-benar menyesal. Sebagai abang, I tak sepatutnya bersikap prejudis, apatah lagi kepada arwah suaminya itu. Girl dah jadi anak yatim piatu pada usia yang terlalu muda. Tak sanggup I tengok dia membesar tanpa kasih sayang seorang ayah. Bagi I, dia berhak mendapat yang terbaik setelah apa yang I buat kepada arwah papanya.”
“Jo, you tak takut ke kalau-kalau tak ada sesiapa pun yang mahu kahwin dengan you sebab you dah ada anak… err... maksud I... dah ada tanggungjawab?”
“I ni, Rabytha, macam nilah. Memang tak sempat nak fikir pasal itu lagi. Tapi, entahlah!” Jo melepaskan keluhan sebaik sahaja wajah Rita muncul di ruang mata.
“Kenapa?” Kening Rabytha berkerut. Dia agak cemas apabila nada suara Jo mula rendah.
“I rasa pintu di hati ini macam dah terkunci mati. Tak tahulah kalau esok-esok ada yang sudi membukanya.”
Rabytha terdiam panjang. Tiba-tiba timbul perasaan simpati pada nasib malang yang menimpa Jo. 
“Insya-Allah, sebab anak kuncinya tu kan ada di tangan you sendiri.”
“You tu, macam mana? I tengok you relaks aje. Bila lagi you nak makan nasi minyak?” Jo mengalih tajuk. Kini jodoh Rabytha pula yang dipersoal.
“Kahwin maksud you?” Rabytha tergelak kecil.
“Kenapa you gelak?” soalnya. Dalam hati, dia mahu Rabytha terus kelihatan gembira seperti itu.
“Hai… tak payahlah. Ayah I pun tak sibuk nak kahwin baru, jadi I tak ada masalah.”
“Kenapa pulak? I... keliru, tak faham apa maksud you.”
“I dah janji kat diri I sendiri, kalau ayah kahwin baru, barulah I fikir pasal kahwin.” Rabytha menjelaskan perkara yang sebenar. “Ayah I pun tak kisah sangat pasal tu. Kalau ada jodoh, hmm... insya-Allah.”
Walaupun perkara itu sekadar bahan gurauan tapi Rabytha yakin dan berjanji kepada dirinya sendiri, bahawa dia tidak akan membiarkan ayahnya hidup sendirian.
“Pulak? Ada ke macam tu. Pening kepala I,” tempelak Jo.
Simple aje, Jo. Ayah I perlukan I dan I perlukan ayah, jadi rasanya, kami tak perlukan orang lain.”
“Oh, macam tu. Hai... entah apa-apa entah. Tak pernah I dengar kes macam ni,” sindirnya lagi.
“Memang pun, you tak payahlah nak pening-peningkan kepala fikir pasal kami. Eh, mana Qistina? Dari tadi I tak nampak dia,” soal Rabytha sambil meninjau ke sebelah atas rumah.
“Hmm… Biasalah budak bertuah tu! Dia ikut umi jalan-jalan ke Taiping. Ada-ada saja yang nak dibeli. Buku novel, komik, majalah Bintang Kecil, sticker, kad… Kalau colour pencil, sebulan mau-mau tiga empat kotak. Nak untungkan tauke kilang colour aje.”
“You ni, tak patut nak bising-bising. Dah minat dia melukis, kita patut beri dia galakan untuk mempunyai hobi seperti itu. Sebab you tahu tak, hobi boleh mendidik seseorang untuk mendisiplinkan dirinya. Dalam masa yang sama, mereka tak buang masa pada aktiviti yang kurang sihat. Betul tak?” 
Wajah Jo mula cemberut. “Ialah tu. You macam perli I aje?”
“Janganlah you nak terasa. Let the past be the past. Lebih baik kita buka buku baru. Selepas ini, mungkin ada banyak cerita baru yang ingin ditulis. Kita jadikan pengalaman lama sebagai pengajaran atau teladan.” Rabytha tersenyum. Seronok pula hatinya dapat bersembang secara terbuka dengan Jo. Mereka bebas membicarakan apa sahaja, termasuk soal hati masing-masing.
Jo terangguk-angguk mengerti.
“Rabytha... Kalaulah I ada kuasa sakti.” Tiba-tiba intonasi suara Jo berubah, gemeresik seolah-olah berkata-kata kepada dirinya seorang.
“Kuasa untuk apa? You nak jadi David Copperfield?” tempelaknya, diikuti gelak tawa yang agak besar. 
Jo pun ikut gelak. “Tak, I nak jadi Doraemon.”
“Hisy, tak sesuai. Ha... Bila you dah jadi Doraemon, you nak buat apa pulak?” 
Rabytha tertawa geli hati. 
“I akan masuk ke dalam laci dan putar masa semula. I nak padam segala memori hitam yang pernah mencacatkan perhubungan kita dulu. Manalah tahu kan, mungkin kita telah dijodohkan…” Kata-kata Jo terputus apabila Rabytha cepat-cepat menyampuk.
Nonsense! Merepek aje.”
“Merepek? Tiada yang mustahil dalam dunia ini, Rabytha.”
“Memanglah, tapi kita hanya ditakdirkan untuk bersahabat aje, Jo. Jauh sekali sampai nak dijodohkan. Tak masuk akal betul.” Rabytha membetulkan ayat tersebut sedang maksud Jo memang ke arah itu. Jodoh. Opposite attrack.

Cinta Hati Cikgu Rabbit 9

BACA BAB AWAL DI SINI...
Cinta Hati Cikgu Rabbit ~ Bab 9
(Fajar Pakeer, 2012)
9
HATI Jo masih berbunga-bunga sehingga keesokan harinya. Malah malam itu sempat pula dia bermimpikan Rabytha. Yang pelik, dalam mimpinya Rabytha tidak bertudung langsung. Rambutnya lurus panjang hingga melepasi pinggang. Mereka berdua berada di atas sebuah kapal yang besar persis kapal Titanic. Seorang di hulu dan seorang lagi di hilir. Masing-masing tidak mahu berganjak dan hanya saling berpandangan dari jauh.
Jo termenung sejenak usai menunaikan solat subuh dua rakaat. Lantas tangannya mencapai komputer riba di atas katil lalu membukanya. Kira-kira lima saat setiap program dibuka kemudian dia memilih untuk membuat jurnal harian. Dia cuba mengingati semula detik-detik pertemuan antara dia dan Rabytha. Segala rentetan peristiwa lama dan baru ditaip secara ringkas dan disimpan di dalam satu folder. Dia berkira-kira untuk memasukkan kisah tersebut ke ruangan blognya iaitu jo-wafi.blogspot.com.
Bangun dari katilnya, dia segera keluar ke balkoni. Menghirup udara pagi yang sungguh nyaman dan menyegarkan. Sang matahari kelihatan tersenyum di balik awan. Dari situ dia boleh melihat pemandangan sawah padi yang menguning dan ladang kelapa sawit yang menghijau. Dia membuat senaman ringkas. 
“Jo! Jo buat apa tu?” Kedengaran suara Puan Sri Yasmin dari bawah, di halaman rumah. 
Uminya yang sedang menyiram pokok-pokok bunga memandang ke arahnya.
“Ada apa, umi?” Dibalasnya dengan pertanyaan juga kerana sudah tentu uminya tahu apa yang sedang dilakukannya.
“Umi nak minta Jo tolong potong rumput-rumput ni. Dah panjang menjela. Sat ni, semua pokok-pokok bunga umi yang lawa dan cantik ni terhapus dek rumput,” pinta Puan Sri Yasmin. Sudah menjadi rutin, anak bujangnya itu yang akan disuruh melakukan tugas-tugas memotong rumput dengan menggunakan mesin. Kalau Jo tidak sempat, barulah dia mengupah Selvam, lelaki yang tinggal selang beberapa buah rumah.
“Ha... petang sikitlah,” jawab Jo setelah berfikir agak lama.
“La... petang ni Girl kata Jo nak bawa dia pi Taiping, Jo dah lupa?”
Mata Jo terbuntang. Eh, masa bila pulak dia menabur janji? Mungkin Girl yang sengaja reka cerita, kononnya dia yang mengajak, padahal Girl sendiri yang mahu pergi ke Taiping. Eii... budak kecik ni memang nak kena tau. Tak habis-habis aku kena dera. Dah besar panjang macam ni pun aku boleh jadi mangsa dera. Alahai!
“Umi pilah dengan dia, Jo boleh potong rumput tu petang ni. Kalau hari lain memang tak sempat.”
“Kamu tu langsung tak tau nak ambil cuti. Susah sangat nak nampak muka. Semedang tak sempat,” bebelnya lagi.
Jo mencebik. “Ha, umi cakap apa pulak? Jo tak fahamlah, cuba umi cakap menggunakan bahasa yang Jo senang faham.”
“Ada-ada saja kamu tu. Bahasa yang mudah pun tak tahu,” cecehnya terus. “Semedang tu... selalu, asyik, kerap benar. Tak faham lagi?”
“Faham, faham.” Jo tersenyum.

NAK ke mana tu?” Cikgu Amran bertanya. Dari tadi dia perhatikan anak gadisnya. 
Semenjak tinggal di sini semula, Rabytha sentiasa sibuk dengan aktiviti-aktiviti tadika dan persatuan kelab wanita. Persis arwah emaknya. Biarpun begitu, segala urusan rumah tidak pernah diabaikan. Memasak, membasuh dan mengemas rumah adalah rutin sehariannya. Manakala Cikgu Amran pula tugasnya ringan saja seperti pergi ke kedai runcit berdekatan untuk membeli lauk dan barangan dapur.
“Ada kerja sikit. Ayah nak apa-apa? Air kopi Rabytha dah bancuh. Di dalam periuk ada pengat ubi. Rabytha nak keluar kejap ke taska, lepas tu nak singgah rumah umi.” Rabytha menjelaskan semua perkara dan aktiviti yang akan dibuatnya nanti.
“Umi?” Dahi Cikgu Amran yang berlapis-lapis makin jelas kelihatan apabila dia mengerutkannya.
“Err, Puan Sri Yasminlah. Rabytha panggil dia umi,” jelas Rabytha, menjawab kekeliruan ayahnya. 
“Oh...” Dia terangguk-angguk mengerti.
“Ayah ada masalah ke? Manalah tahu, kalau-kalau ayah tak suka?” duga Rabytha. Bibirnya menguntum senyuman. 
“Ayah nak ikut? Jomlah!” sambungnya lagi kerana ayahnya hanya diam.
“Taklah... Tadi ni Haji Wahab telefon. Dia nak datang sini dengan anaknya, Mizan. Ada hal berkenaan permohonan kemasukan Mizan ke institusi pengajian tinggi. Mizan tu sedang tunggu result STPM. Tak lama lagi kan dah nak keluar. Jadi dia nak minta ayah tolong tengokkan jurusan apa yang sesuai dipilihnya.”
“Mereka datang berdua sajakah?” soal Rabytha. Wajahnya berubah.
“Tak taulah... Kut Mizan bawa kawan-kawan dia sekali. Kenapa?”
“Err... taklah. Rabytha cuma takut tak cukup air kopi tu.” Rabytha tersengih-sengih. Mungkin lucu dengan dirinya sendiri yang terlalu risau pada perkara yang kecil seperti itu.
“Tak apa... nanti ayah bancuh sendiri. Lagipun orang-orang muda kan lebih suka minum air sejuk. Err... kenapa Rabytha nak jumpa Puan Sri Yasmin tu?” Cikgu Amran bertanya lagi. Hatinya curiga. Apa sebenarnya yang berlaku? Buat apa Rabytha bersusah payah hendak ke rumah Puan Sri Yasmin tu? Ada apa-apa ke yang berada di luar pengetahuannya?
“Berkenaan aktiviti kelab wanita. Hujung minggu ni mereka pakat-pakat nak buat kelas memasak kek. Umi suruh Rabytha tolong contact cikgu sambilan di Jabatan Khidmat Masyarakat. Rabytha dah dapat beberapa orang nama cikgu sambilan.”
“Wah! Kalau dah jadi kek tu nanti, Rabytha jangan lupa bawa balik sikit untuk ayah,” pesannya.
“Apalah ayah ni. Rabytha baru nak belajar. Belum tentu jadi lagi. Kalau kek tak naik, jangan nak banyak mulut pulak. Ayah kena telan sampai habis.”
“Ini dah kes aniaya.”
“Ha, tau tak apa. Ayah, Rabytha jalan dululah.”
“Hmm.” Cikgu Amran terus mengangguk. Makin lama, makin teruk dia kena perli dengan anak gadisnya itu. Banyak mulut. Kuat makan. Memang akhir-akhir ini dia kuat makan. Walaupun ringkas sahaja masakan Rabytha tetapi menepati seleranya.
Rabytha berlalu selepas mendapat keizinan daripada ayahnya.

Cinta Hati Cikgu Rabbit 8

BACA BAB AWAL DI SINI...
Cinta Hati Cikgu Rabbit ~ Bab 8
(Fajar Pakeer, 2012)
8
DIA tergelak-gelak ketika duduk sendirian di dalam kereta Honda CRV. Masih segar di ingatan, senyuman milik si gadis yang begitu mempesona. Lirik matanya seperti menyimpan erti yang tersendiri. Kata-katanya tika berbicara, lemah gemalai gaya bahasa tubuhnya. Dah jadi kes berat ni.
“Jo!” panggil Puan Seri Yasmin sebaik sahaja menyedari kereta anak bujangnya berada di tepi pagar sebelah luar.
“Kenapa dia tak tekan butang dekat alat kawalan jauh untuk buka pintu pagar rumah? Buat apa duduk saja di dalam kereta? Ada masalah apa pulak? Hisy, macam-macam hal.” Mulutnya terkumat-kamit, membebel-bebel dengan perangai Jo. “Kalau ada masalah pun, bunyikan hon. Ini tidak, hanya termenung di dalam kereta tu. Sabar sajalah.” 
Puan Seri Yasmin kemudian berlalu ke arah pintu depan untuk memetik suis agar pintu pagar terbuka secara automatik.

Kau mawarku...
Juita kalbu...
Dambaan hatiku...

Jo bernyanyi tanpa sedar. Jari di tangan kanannya dipetik-petik mengikut irama lagu.
“Jo,” seru Puan Seri Yasmin. Dia jadi keliru. Dah gila bayang ke budak ni? 
“Rabytha! Err, umi!” Teriakan yang sangat kuat itu membuatkan dia tergagap-gagap dan tersasul-sasul tak tentu fasal!
“Kamu ni dah kenapa, Jo? Tadi kan umi suruh kamu pergi mesyuarat jawatan kuasa sekolah tadika Girl atau kamu dah pergi melencong ke tempat lain? Hmm, bukan umi tak tahu kamu tu, ada seribu satu alasan,” cecehnya terus seperti memuntahkan peluru.
“Umi, umi apa khabar? Umi dah sihat? Err... umi dah makan ubat?” potong Jo seperti biasa.
“Kuranglah sikit… Eh, tak retilah nak terbaring aje kat bilik tu. Kesian pokok-pokok umi ni… tak ada siapa yang nak tolong jirus. Terus mati kecut.”
Sekali lagi Jo mengelamun. Membayangkan gadis itu berada di sampingnya. “Dadada...” Lunak suaranya mengalunkan irama lagu popular 60-an itu.
Puan Sri Yasmin menoleh ke arah Jo. Dia terus diam daripada berceloteh. Sia-sia saja. Penat dia bercakap seorang diri kerana Jo langsung tidak mendengar, sebaliknya hanya berangan-angan kosong. Keningnya berkerut-kerut memikirkan keadaan diri Jo yang nampak seperti orang sasau. Dia mendengus.
“Abah!” 
Jeritan Siti Qistina mengembalikan Jo ke dunia nyata. Dia terperanjat apabila menyedari uminya masih berdiri di sebelah luar pintu kereta dengan menjegil mata.
Siti Qistina datang mendekati lalu menghulurkan tangan. Dia mencium tangan Jo. Jo pula menghadiahkan sebuah kucupan di dahinya.
Eh, Girl, I missed you so much, my dear,” ucapnya. 
“Abah, macam mana dengan janji abah?” soal Siti Qistina, menuntut janji yang telah dibuat oleh Jo.
“Janji? Ha... Dah selamat pun. Abah dah tunaikan apa yang Girl minta. Cepat masuk!”
“Kita nak ke mana?” Mata Siti Qistina bercahaya kerana tugasan tersebut telah terlaksana dengan jaya. Tentu abah dah jatuh cinta! desis hatinya. 
Secara tiba-tiba sahaja, hatinya terdetik untuk menyatukan cikgunya dengan abahnya itu. Selama ini dia tidak putus-putus berdoa, semoga dia dikurniakan mama yang baru. Cikgu Rabytha yang cantik, lembut dan penyayang amat sesuai jika digandingkan dengan abah yang tidak kurang kacaknya. Semoga mereka berdua ditemukan jodoh. Amin! Siti Qistina tersenyum-senyum sendiri.
“Kenapa ni?” soal Jo.
“Tak... Tak ada apa-apa.” Siti Qistina mengangkat bahu. “Kita nak ke mana?” ulangnya.
“Kita pergi pusing-pusing satu kampung,” desisnya.
“Tak naklah. I’m tired,” omel Siti Qistina dengan wajah yang monyok. Rambutnya yang ditocang dua terbuai-buai bersama gerakan kepala.
“Hah, apa, Girl? Tak dengar! Tired?” Jo meletakkan jarinya ke telinga, tanda tidak mendengar.

“Hmm. Busy sangat-sangat!” Siti Qistina menuturnya dengan petah.

“Aik, peliknya budak ni, umi! Kecil-kecil dah pandai. Tired and busy?” soal Jo kepada uminya seraya melangkah keluar dari perut kereta. Enjinnya telah dimatikan sebelum itu.
“Hah, siapa lagi yang ajar dia? Biasanya kan Jo yang suka cakap macam tu! Hah, jangan ingat kamu tu seorang saja yang tahu tired and busy,” tempelak Puan Sri Yasmin.
“Tapi Jo bukan cikgu dia. Ni nak kena telefon Cikgu Rabbit ni.”
“Cikgu Rabbit mana pulak?”
“Umi tak tahu lagi ke? Tak kenal cikgu sekolah tadika Girl tu?”
“La... Cikgu Rabytha kamu panggil Cikgu Rabbit? Eh, kamu ni tak ada kerja lain ke asyik nak mengata orang aje?”
“Huh! Nasib baik Cikgu Rabbit. Kalau dulu kami ejek dia Bee. Lagi haru tau.” 
 “Ada aje. Ha, kenapa sibuk-sibuk nak telefon Cikgu Rabytha pulak ni?” bebelnya.
“Jo nak buat kompelin dan marah dia sebab dah bagi ajaran sesat kepada anak muridnya.” Jo mengemukakan alasan tersebut dengan selamba. Ewah!
“Eh, kejap. Maksud kamu, tadi kamu dah ke sekolah Girl? Kenapa kamu tak cakap?” aju Puan Sri Yasmin. Barulah dia sedar, Jo sudah pun berjumpa dengan Rabytha, anak angkat tak rasminya. Patutlah angau semacam.
“Betul, umi, dah berkenalan pun dengan Cikgu Rabbit…” gumamnya sambil mengenyitkan mata kanannya kepada Siti Qistina.
“Cikgu Rabbit tu cantik kan, abah?” bisik Siti Qistina namun suaranya yang gemeresik sampai juga ke gegendang telinga si nenek.
“Cantik sangat, kalah Miss World,” tukas Jo, dikerling wajah uminya. “Two thumbs up!
“Hah, kamu jangan nak perli umi,” balas Puan Sri Yasmin.
“Apa pulak?” Jo berdalih.
“Ah! Janganlah kamu cuba-cuba nak samakan macam mak tiri kamu tu pula. Ramai lagi perempuan yang lebih cantik daripada dia tau,” bisingnya.
“Aik, janganlah marah, umi, nanti cepat tua.” Jo mengusik lagi.
“Memang dah tua pun!” Puan Sri Yasmin menarik muka. Dia buat-buat sibuk. Dari tadi dia menyiram air ke arah anak pokok mempelam yang sama. Sehingga tanah di batasnya mulai berterabur masuk ke dalam longkang.
“Merajuklah tu… Hmm, Girl, pergilah pujuk umi. Kesian pulak tengok anak pokok tu, baru nak hidup sampai tak bernafas dibuatnya.”
“Alamak!” Puan Sri Yasmin menyedari kecuaiannya. Dengan segera dilepaskan picitan tangannya pada kepala hose. Sejurus kemudian, dicapai pula peralatan kebun dan membetulkan semula batas di sekeliling anak pokok mempelam itu.
“Tak payahlah hangpa nak pujuk. Hati umi ni dah keras, dah macam logam keluli.”
“Hmm… Sekeras-keras logam pun, kalau dicucuh api, cair jugak. Sebab tu kata bidalan, hati perempuan ni keras macam kerak nasi aje, apabila kena air, lembutlah ia.” Jo cuba memujuk.
“Ha… Kamu tu, Jo, kalau tak loyar buruk memang tak sah. Ini dia airnya...” Puan Sri Yasmin menghalakan kepala hose ke arah Jo.
“Umi!” Jo terkejut lalu menjerit kuat apabila sebahagian pakaiannya sudah habis kebasahan.
“Padan muka abah! Nanti abah tak payah nak pergi mandi lagi.” Siti Qistina ketawa terkekeh-kekeh.

Cinta Hati Cikgu Rabbit 7

BACA BAB AWAL DI SINI...
Cinta Hati Cikgu Rabbit ~ Bab 7
(Fajar Pakeer, 2012)
7
SEPANJANG mesyuarat berlangsung, sepasang mata itu tidak lepas menatap ke wajahnya. Bagaikan ada kuasa magnet yang amat kuat sedang berinteraksi antara mereka. Sungguh kurang sopan. Memang tidak wajar dia berkelakuan seperti itu. Apa pula tanggapan orang lain yang turut berada di situ?
Dalam melayan rasa yang tidak selesa, Rabytha cuba berlagak biasa. Seperti tidak ada apa-apa yang berlaku. Lagipun apabila difikir-fikir, tiada salahnya. Mungkin dia sendiri yang menganggap perbuatan itu sebagai satu kesalahan sedangkan, daripada perspektif yang lain, Jo merupakan salah seorang tetamu majlis yang patut dirai dan dilayan dengan sebaik mungkin. 
Sebagai tuan rumah, Rabytha tiada alasan lain. Tak mungkin dia lupa dengan jawatan yang sedang disandangnya kini. Dia sendiri yang sanggup memikul tugas ini atas permintaan arwah emaknya. Tiba-tiba, wajah emak tersayang melintas di ruangan mata. Rabytha hampir tersentak apabila namanya dipanggil oleh Kak Nani, pembantunya. 
Selaku pengetua, dia dijemput untuk menyampaikan sepatah dua kata sebagai mukadimah. Dengan sedikit gugup, dia cuba mencari sedikit kekuatan untuk membuka mulut, menyulam bicara. Semua mata sedang merenung ke wajahnya. Tidak ketinggalan sepasang mata itu. Pelik. Tidak pernah dia berasa tidak selesa seperti ini. Mahu sahaja dia pergi membawa dirinya ke tempat lain namun, tanggungjawab sebagai pengetua lebih utama. Bukan setakat tanggungjawab tetapi amanah arwah emaknya. Kini, amanah itu menjadi harapan kepada seluruh tenaga pekerja dan ibu bapa kepada pelajar. 
“Bismillahirrahmanirrahim. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Tuan pengerusi majlis yang dihormati dan tuan-puan yang dikasihi. Saya alu-alukan kehadiran semua kerana dapat meluangkan sedikit masa bermesyuarat pada hari ini untuk sama-sama berbincang, memberikan komen, pandangan, cadangan yang bernas bagi menjamin perkembangan fizikal dan mental para pelajar iaitu anak-anak kita.” Rabytha memberikan ucapan sebagaimana lazimnya. 
Dia telah dimaklumkan oleh Kak Nani bahawa setiap tiga bulan, mesyuarat seperti ini akan diadakan untuk memberi peluang kepada AJK yang menjadi wakil kepada ibu bapa pelajar membincangkan apa-apa masalah atau cadangan mengenai sukatan pelajaran, prestasi para pelajar, aktiviti-aktiviti sukan riadah, menu makanan dan lain-lain lagi.
Di antara agenda mesyuarat kali ini adalah untuk mengadakan aktiviti bersama keluarga pelajar dan masyarakat di sekitar kawasan perumahan itu semasa cuti penggal persekolahan tidak lama lagi. Justeru, dalam ucapannya Rabytha mengajak semua AJK untuk turut serta dalam aktiviti-aktiviti yang bakal dirancang. Mereka juga boleh memanjangkan perkara tersebut kepada semua penduduk agar hasrat pihak sekolah tadika untuk membuat kerja-kerja amal jariah itu akan tercapai. 
Dari petang semalam, Rabytha telah membuat kertas kerja berkenaan aktiviti yang akan dilaksanakan itu. Cuti sekolah selama seminggu itu akan bermula pada hari Sabtu. Oleh itu, para pelajar bersama anggota keluarga masing-masing akan berkumpul di sekolah tadika untuk melakukan kerja-kerja gotong-royong. Aktiviti tahunan itu turut dibuka penyertaannya kepada seluruh penduduk taman dan kampung yang berhampiran. Antara tugas-tugas yang dirancang adalah membersih longkang, memotong rumput, menanam pokok-pokok bunga, mengecat tembok, pintu pagar balai raya, dewan serba guna dan masjid. Sebagai menghargai sumbangan mereka, pihak sekolah telah merangka untuk memberikan satu ganjaran istimewa iaitu lawatan sambil belajar. Mereka merancang untuk membawa para pelajar bersiar-siar ke Bukit Merah Laketown Resort. 
Sebaik saja Rabytha usai membentangkan kertas kerjanya pada mesyuarat itu dengan secara ringkas, Kak Nani bersuara dan meminta ahli jawatankuasa memberikan pendapat atau ulasan.
“Terima kasih. Cadangan daripada cik pengetua tadi telah diterima oleh semua. Pihak sekolah akan mengedarkan surat kepada semua penduduk untuk mereka ikut serta dalam aktiviti itu nanti. Manakala untuk pelajar-pelajar pula kami akan sertakan sekali dengan borang izin ibu bapa untuk membenarkan mereka menyertai program lawatan tersebut. Sekali lagi, saya bagi pihak sekolah mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih atas sokongan dan kerjasama baik daripada tuan-puan. Syukur alhamdulillah, hanya Allah SWT yang dapat membalasnya. Dengan itu, mesyuarat kali ini ditangguhkan. Sebagai penutup majlis, kita jemput Encik Yusoff membacakan doa. Boleh tak?” aju Kak Nani. Awal-awal lagi dia sudah menyedari aura yang saling memancar antara lelaki dan gadis yang berada di sisinya.
“Err... Err...” Tergagap-gagap Jo ketika itu kerana tidak menyangka namanya boleh terpacul dari bibir tebal si pengerusi. Jo tersengih sendiri. 
“Insya-Allah, boleh,” jawab Jo kemudian. Dia mengajak mereka semua membaca ayat penghulu segala surah, al-Fatihah sebelum dia sendiri membacakan doa selamat.
“Amin. Takabballahuminkum,” lafaz Jo.
“Minnal wa minkum takabbal ya karim,” sahut semua yang beragama Islam. 
“Terima kasih, Encik Yusoff. Untuk makluman tuan puan, Encik Yusoff ini merupakan anak kepada Puan Sri Yasmin. Puan Sri kurang sihat dan mewakilkan Encik Yusoff. Oleh itu, kami amat berbesar hati dengan kesudian Encik Yusoff hadir ke sini. Semoga Encik Yusoff dapat menyertai mesyuarat dan aktiviti kita di lain kali yang pastinya sangat berfaedah, baik kepada anak-anak dan diri kita sendiri.”
Pengumuman dan penerangan lanjut daripada pengerusi itu membuatkan Jo terkebil-kebil menahan perasaan malu dan bersalah. Setiap pasang mata AJK seramai 20 orang itu tertumpu ke arahnya. Mungkin dari tadi, mereka tertanya-tanya tentang kemunculan tiba-tibanya ke sekolah tadika itu. Dia pula hanya termangu-mangu sendiri, tak tahu hendak menegur mereka. Nampak sangat dia tidak pandai bersosial dengan masyarakat setempat.
“Cik Rabytha dan semua sekali dijemput menikmati jamuan yang telah disediakan di bilik sebelah.” Kak Nani menjemput mereka semua bergerak ke bilik sebelah.
Rabytha berdiri di sebelah pintu, menghadiahkan senyuman kepada semua AJK seraya memerhati mereka bergerak perlahan-lahan ke bilik sebelah. Cuma seorang sahaja yang masih duduk. Seperti sedang mengelamun. Pen di tangannya melakarkan coretan tanpa tujuan.
Rabytha merapatinya. “Encik Yusoff…” 
“Hah?” Jo tersentak. “Eh, mereka semua dah balik ke?”
“Belum. Semua orang dah pergi ke bilik sebelah, ada jamuan ringan.” 
“Hah, ya ke? La... tak perasan,” lafaznya, teragak-agak. Dia cuba menutup perbuatannya yang agak kurang sopan. Sempat pulak berangan di majlis orang.
“Apalah yang disibukkan sangat sampai tak perasan tu, Encik Jo?” Rabytha menjongket keningnya seraya tersenyum nakal.
Jo terkesima. Dirinya bagaikan terpukau dengan senyuman itu. Selama hidupnya di dunia, tidak pernah dia termimpi untuk semesra ini dengan Rabytha. Satu masa dahulu, Rabytha telah dicop sebagai Bee lantaran perwatakan yang garang seperti tebuan yang dijolok sarangnya. Hari ini, dia berasa sangat-sangat bertuah. Bagaikan bulan sudah jatuh ke riba.
“Helo?” panggil Rabytha. Dia tahu, hanya jasad Jo yang berada di situ sedangkan rohnya bagai hanyut entah ke mana.
“Hmm... entahlah. Tapi boleh tak kalau you panggil I, Jo?” pintanya kerana sudah terbiasa dengan panggilan ringkas itu. 
Rabytha tersengih. Timbul idea nakal di ruang fikirannya. “Baiklah. Jojo, pihak tadika ada menyediakan jamuan ringan di bilik sebelah.”
“Jo ajelah,” bentaknya dengan intonasi terkawal. Dia tahu, Rabytha sengaja menyakatnya.
Okaynext time.”
“Cikgu...” panggil Jo pula.
 “I ni bukan cikgu betul, I ni cuma cikgu bidan terjun.” Rabytha berseloroh. Jelas terpancar gaya keanak-anakannya. Manja dan nakal.
Tanpa menunggu lebih lama, Rabytha terus beredar ke hadapan kelas itu. Malas pula dia nak melayan lelaki itu lagi. Jo serupa sahaja dengan bom jangka. Pantang diusik, pasti meletup.
“Cikgu... Ops, Rabytha!”
“Ya, kenapa Jo? You ada masalah ke?”
“Err... I rasa segan pulak sebab tak ada kawan. I tengok, ibu bapa yang lain macam pandang semacam kat I. Boleh tak kalau you temankan I?” Jo bertanya lanjut apabila Rabytha hanya tercegat di sisi papan putih di hadapan kelas.
“Hmm... mana ada? You aje yang perasan, Jo. Tapi... boleh juga.” Rabytha bersetuju untuk menemani Jo. Tak salah, kan? Sebagai tetamu, wajar untuk dia melayan mereka dengan sebaiknya. 
“Sebelum itu, I nak kemas bilik ini dulu.” 
“Okey.”
“Okey,” balas Rabytha, seolah-olah berkata kepada dirinya sendiri. Dia agak musykil dengan alasan Jo yang tidak logik. Sejak bila pula Jo jadi seorang yang pemalu? Tadi, boleh pula dia bersetuju untuk membacakan doa. Memang pelik.
“I tunggu... Err Rabytha, I tunggu you,” ujarnya. Sampai bila-bila pun, I sanggup tunggu you! sambung Jo dalam hati.
Rabytha tidak menjawab sebaliknya dia terus mengemas segala peralatan yang telah digunakan sebentar tadi. 
Tiba-tiba, seorang lelaki separuh umur muncul di muka pintu dan memberikan salam. Rabytha dan Jo berpaling ke arah yang sama dan menjawab salam dengan serentak. 
Rabytha terkejut. Alamak, kantoi! Tentu ayahnya mengesyaki siapakah gerangan lelaki yang sedang berada di sampingnya? Musykil jadinya kerana orang itu masih menunggu anak daranya di sini sedangkan semua orang sedang berada di bilik sebelah.
Sedang Rabytha terpinga-pinga, Jo bangun dan bersalaman dengan lelaki itu.
“Apa khabar, Cikgu Amran? Dah lama kita tak jumpa.” Jo bersuara dengan nada mesra.
“Baik,” jawabnya. Keningnya jelas kelihatan berkerut-kerut kerana tidak mampu mengingati nama pemuda itu. 
“Ayah.” Rabytha mencelah setelah melihat keadaan diri ayahnya yang serba salah. 
“Hah?”
“Ayah nak apa?” desisnya. Walaupun kedengaran tidak sopan namun Rabytha terpaksa bertanya kerana semenjak akhir-akhir ini, ayahnya selalu lupa. Sekejap sahaja fikirannya ghaib dan hilang ke alam lain. 
“Ayah cuma nak bagi tahu, ayah nak keluar sat dengan kawan. Ayah pakai van ya?” ujarnya.
“Oh, nantilah Rabytha ambil kuncinya. Emm, berapa lama ayah nak keluar tu?” Rabytha terus membuka beg tangan untuk mengambil anak kunci van Serena.
“Kejap saja, sebelum tengah malam ayah baliklah. Kadang-kadang ayah rasa dah macam Cinderella pulak, mesti balik sebelum tengah malam. Nama saja ada anak perempuan tapi garangnya mengalahkan mak tiri.” Dia ketawa sambil mengusap perutnya yang buncit. Anak gadisnya menarik muka namun akhirnya turut tergelak.
“Ayah ni, Rabytha risau tau. Ayah tu suka perasan, berlagak macam orang muda. Rambut dah habis putih tapi kat dalam kepala masih ingat nak enjoy.” 
Rabytha oi, tak patut betul! Siapa yang patut bagi nasihat ni? Adui, gamaknya dunia ni dah terbalik.” Bukan hasratnya untuk sengaja keluar bersama rakan-rakannya tanpa tujuan tertentu. Namun dia tahu, Rabytha tidak serius dan hanya gemar menyakatnya.
“Habis tu, ayah sikit pun tak kesiankan anak ayah ni? Rabytha seriau jugak tinggal seorang-seorang kat rumah tu. Ayah kan tahu, tok tak ada. Dia balik hujung bulan nanti!” leternya.
“Patutnya Rabytha kahwin cepat-cepat sikit. Kalau kamu dah menikah, ayah rasa lega sikit. Ayah boleh cari kawan baru,” giatnya.
“Hah, senanglah nanti ayah buka port baru?” tempelak Rabytha sebelum keluar dari bilik.
“Eh, kami ni asyik sangat bersembang sampai lupa kamu masih ada kat sini. Jangan terperanjatlah, anak saya tu garang dengan ayahnya sahaja. Tapi dengan budak-budak lain, dia okey.” 
“Saya dah tahu. Dari dulu lagi dia memang garang,” ujar Jo.
Mereka berdua ketawa.
“Maaflah, saya ingat-ingat lupa nama kamu. Anak kamu bersekolah di sinikah?” soal Cikgu Amran terus. 
“Emm… Cikgu Amran, nama saya Mohd. Yusoff bin Abd. Wafi. Dulu saya pernah jadi anak murid cikgu. Mungkin cikgu dah tak ingat nama saya. Kawan-kawan sekolah panggil saya Jo.” Jo berbasa-basi. Sebetulnya, dia segan sekali dengan bekas gurunya itu. 
Terlalu banyak kenangan pahit yang terpalit di mukanya. Baru kini dia sedar, kenakalannya tidak mendatangkan apa-apa keuntungan. Hampir-hampir dia dibuang sekolah jika tiada campur tangan ayahnya sendiri.
“Oh, masya-Allah! Jo ni anak Tan Sri, kan? Siapalah yang tak kenal bapa kamu. Selalu sangat muka beliau keluar surat khabar harian. Apatah lagi rumah kamu yang paling besar dan tersergam indah di kawasan ini. Kamu tu sahaja yang dah sombong dan tak nak bercampur dengan kami, ya tak?” giat Cikgu Amran.
“Isy, mana ada? Yang terkenal, yang kaya hanyalah ayah saya, tapi saya ni macam orang lain juga. Bekerja makan gaji. Kalau nak hidup, kenalah gali lubang sendiri. Saya tak suka menumpang kesenangan orang lain. Rasa hidup tak bermakna apa-apa. Lagipun, harta benda di dunia ini semuanya tak kekal. Entah esok atau lusa, semuanya hilang dalam sekelip mata,” terang Jo bersungguh-sungguh. 
“La… Jo! You masih ada kat sini? Puas I cari kat luar. Ayah, bila ayah nak pi merambu? Dah tak jadi pulak? Nanti kawan-kawan ayah cop Rabytha ni queen control pulak.” Bertubi-tubi perkataan demi perkataan dihamburkan kepada Jo dan ayahnya.
“Rabytha!”
“Ya.” Rabytha termangu apabila namanya diseru.
“Kalau ya pun nak bercakap, cuba perlahan sikit,” tegur ayahnya. “Ayah dah ubah fikiran. Rugi pulak rasanya kalau tak berborak dengan bekas anak murid ayah ni. Hehehe!” gelaknya. “Eh, Jo!”
“Ya.” Jo pula yang terkejut apabila namanya diseru.
“Senang-senang hang mailah ke rumah kami. Cuma kat seberang jalan tu saja.” Dia mempelawa Jo.
“Cikgu Amran tinggal di sini? Err... Bila masa pulak cikgu pindah?” soal Jo kehairanan. Setahunya, rumah keluarga Rabytha berada di kampung berdekatan.
Semenjak tinggal di taman perumahan baru itu, dia tidak pernah keluar rumah. Alasan basinya, sibuk dengan kerja dan tidak ada masa lapang. Malah, tidak terfikir langsung mahu bercampur gaul dengan jiran melalui aktiviti yang sering diadakan pada hujung minggu. Uminya sendiri sudah muak untuk mempelawa atau memaklumkan tentang undangan yang diterima. Cuma petang ini agak terkecuali sekali gus telah melakar sejarah yang tersendiri. Mujur juga hatinya tergerak untuk pergi ke sekolah tadika Siti Qistina sementelah kerja di pejabat telah beres. Bertugas sebagai jurutera komputer memerlukan tumpuan seratus peratus terhadap setiap tugasan. Kepakaran yang dimilikinya hendaklah sentiasa berinovasi selain kreatif dan positif. Itulah yang menjadi pegangan hidupnya kini.
“Kami sekeluarga berpindah ke sini selepas tubuhkan tadika,” terang Cikgu Amran diiringi batuk-batuk kecil. Nada suaranya mula mendatar.
“Oh!” Jo menyahut tanda mengerti.
“Ayah! Hello, excuse me… Cakap, cakap juga. Jomlah, Jo, ke bilik sebelah. Mihun dan air kopi dah nak sejuk tu. Kalau ayah tak malu, jomlah join sekali,” celah Rabytha. 
“Tengok, Jo. Nasiblah ayahnya ni memang jenis muka tembok,” ujar Cikgu Amran sambil menuding jari telunjuk ke mukanya sendiri. Lantas ditepuk-tepuk bahu pemuda hampir sebaya anak perempuannya. Entah kenapa, pertemuan petang itu telah berjaya membawa kembali memori lama dan Cikgu Amran dapat merasakan ia bakal mencipta sesuatu yang baru dalam kehidupan dia anak-beranak.
Jo tergelak namun dia tidak mahu aksi dirinya nampak terlebih-lebih. Biar tak ketara perasaan yang mula bergelora di ruang kalbunya.

My Profil

My Photo
Kota Kayangan, Wilayah Buana, Malaysia
~digelar Dewi Sukma di V Zuhrah, SMTU '88 ~penggemar novel cinta, misteri dsb ~suka b'khayal & b'borak sakan w'pun nampak mcm pendiam ~penulis novel remaja n cinta!
©2007 '' Por Elke di Barros