Tuesday, December 10, 2013

Cinta Hati Cikgu Rabbit 4

BACA BAB AWAL DI SINI...
Cinta Hati Cikgu Rabbit ~ Bab 4
(Fajar Pakeer, 2012)

4
JADI… macam mana ni, Jo? Dah habis fikir? Jo nak umi bantu tak?” aju Puan Sri Yasmin. 
Mak Timah baru saja berlalu sejurus menghidangkan satu muk berisi air Milo panas.
“Tak payahlah, umi. Takkan lari gunung dikejar,” jawab Jo acuh tak acuh.
“Eh, siapa kata gunung tu tak lari? Cuba tengok, bila berlaku gempa aje habis runtuh tanah di kawasan pergunungan.”
Jo tergelak kecil. Kemudian air mukanya kembali keruh. Dia jadi mati akal apabila berdialog dengan emaknya.
“Ini dah zaman milenium tau. Zaman angkasa lepas. Perempuan di luar sana dah terlalu berani. Ada pulak tu, sanggup jadi part time lover asalkan dapat apa yang mereka nak. Ngeri tau bila baca berita buang bayi merata-rata. Sesuka hati buat hubungan bebas tanpa perlu berakad nikah, bersaksi wali dan beradat resam. Tanpa title. Tak kisah langsung.”
 Eh, umi ni pun, tolonglah letak full stop. Please. Jo menggumam tanpa suara. Hanya mulutnya sahaja yang terkumat-kamit mengajuk Puan Sri Yasmin. 
“Pelik, mereka boleh tukar lelaki seperti tukar baju. Ah, tentu sekali mereka ada sebab tersendiri. Yalah, mereka boleh hidup bebas tanpa kongkongan daripada seorang suami dan lari daripada rutin sebagai isteri yang kuno macam umi. Pokoknya, Jo, dah susah kita nak jumpa perempuan yang sebenar-benarnya perempuan. Satu-satunya calon menantu umi,” tegasnya.
Jo menelan air liurnya. Mujur tekaknya basah. “Kamu dengar tak apa yang umi cakap ni?” jerkahnya.
“Dengar. Tapi umi tu lain macam aje,” cecehnya terus dengan kening yang berkerut-kerut.
“Lain macam... Kenapa? Tak betulkah apa yang umi cakap? Semua berita dalam TV dan surat khabar tu betul, ada fakta, bukan tipu,” tegasnya.
“Habis tu, kenapa umi nak marah-marah Jo? Fasal apa nak salahkan Jo? Jo bukan macam bapa. Kalau Jo nak ikut perangai bapa, dah lama Jo buat dan umi pun tentu tak risau sangat macam sekarang ini, kan?” tempelaknya.
“Entahlah, Jo. Kadang-kadang umi rasa seperti bercakap dengan bapa Jo pulak. Umi ni dah nyanyuk agaknya? Umi kan dah masuk kategori luput tarikh. Maklum aje, dah menopaus.” Kendur semula suara tegangnya kerana agak beremosi tadi.
Jo terdiam sejenak, menimbang-nimbang sendiri apa maksud emaknya berkata sedemikian. Padanya, emaknya masih kelihatan muda. Dengan potongan badan yang tidak gemuk dan tidak kurus itu, mungkin ada yang tidak menyangka Puan Sri Yasmin telah pun mempunyai seorang cucu berusia enam tahun.
“Umi, kalaupun umi dah menopaus, umi patut berbangga kerana masih ada suami. Bapa tak pernah mengabaikan tanggungjawabnya biarpun dah beristeri muda.”
“Ah! Kamu ni, Jo, mentang-mentang kamu tu lelaki, selalu melebihkan bapa kamu. Yang peliknya, penat-penat umi rekomenkan untuk kamu, bapa kamu pulak yang tersangkut.”
“Habis tu, umi sendiri yang pukul canang pada bapak. Umi cakap anak pak menteri tu cantik mengalahkan Miss World, anak kenalan baik umi. Selalu sangat umi ajak dia datang makan di rumah ni. Dah tu, senyap-senyap dia keluar dating dengan bapa. Senyap-senyap, umi yang dapat madu.” Jo memulangkan paku buah keras kepada emaknya.
Terkulat-kulat wajah Puan Sri Yasmin menahan geram. Namun begitu dia akui, segala kata-kata Jo itu ada kebenarannya.
“Hmm… Kamu tahu tak, kalau umi tak kuatkan iman ni, dah lama dah umi minta talak. Tapi, pasal fikirkan anak-anak, umi bersabar. Lebih-lebih lagi setelah Afi meninggal dunia. Umi rasa dah tak ada semangat nak teruskan hidup.” 
Jo terbungkam. 
Sejenak kemudian dia bersuara, “Lagi satu, pasal cucu umi yang sekarang ni dah jadi anak yatim piatu. Kalau tak ingatkan tanggungjawab yang berat, hmm... tak taulah nak kata apa lagi,” luah Puan Sri Yasmin. Lama juga dia cuba menanam sifat sabar ke dalam dirinya agar selalu tabah demi menyelamatkan rumah tangganya. Dia sedar, keadaan fizikalnya sudah tidak dapat menandingi tenaga suaminya yang berusia awal 60-an. Justeru, permintaan Tan Sri Abdul Wafi untuk beristeri muda tidak dapat dihalang lagi.
“Eh, mana dia budak bertuah tu? Dari tadi tak nampak pun batang hidung dia.” Tiba-tiba Jo teringatkan anak buahnya.
Siti Qistina yang berusia enam tahun kini bersekolah tadika di Tadika Cahaya Nilamsari. Dari usianya empat tahun lagi dia sudah dihantar ke situ. Anak itu bukan sahaja memiliki paras rupa yang comel bahkan sangat pintar. Walaupun masih kecil, mulutnya sangat petah berkata-kata. Ada kalanya mereka sekeluarga sampai tidak betah melayannya. Ada sahaja yang dia mahu tahu dan terus bertanya jika tidak faham, terutama ketika melihat siaran televisyen.
“Tak payah susah-susah nak tercari-cari. Cuba tengok jam Rolex kamu tu, Jo. Mahal saja yang boleh harap, tapi tak pernah beri makna pada kamu.”
“Hah! Betul ke jam Jo ni, umi? Dah dekat pukul 12.00?” Jo memandang jam tangan dengan mata yang terbeliak. Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal. Barulah dia sedar, kesesakan yang terpaksa ditempuhi di jambatan Pulau Pinang lewat petang tadi telah benar-benar mengambil masa yang agak panjang. 
“Hmm. Embun jantan dah tadah penuh sebesen, kamu baru nak nampak muka. Kalau dah kerja tu, langsung tak ingat dunia. Kamu jadilah hamba kerja sampai ke tua. Nanti, kamu yang akan menyesal sendiri. Buang separuh umur tu, sia-sia saja.”
“Jo penatlah, umi. Daripada umi asyik menceceh-ceceh, boleh tak tolong picit bahu Jo ni?” pintanya.
“Pandailah kamu tu, Jo. Suruh kahwin, macam-macam alasan. Umi ni dah tua tau. Kalau umi dah tak ada nanti tahulah nasib kamu. Ingat, Jo, anak arwah adik kamu tu di bawah tanggungjawab kamu. Asuh dia macam anak kamu sendiri. Kamu tu wali dia. Beri dia didikan agama Islam yang sempurna. Perkara ni bukan main-main tau. Girl tu anak orang Islam walaupun darahnya bercampur dengan darah orang putih. Jangan sampai jadi macam kisah Natrah di Singapura dulu. Dia tu walaupun anak angkat orang Islam yang dikahwinkan dengan orang Islam, tapi akhirnya diambil oleh keluarga asal dan dipaksa pula menganut agama asal. Hisy, selisih!” celoteh Puan Sri Yasmin seraya tangannya memicit-micit bahu anak kesayangannya. 
Mata Jo sampai terpejam dan dalam mindanya segera tergambar kepetahan kanak-kanak yang dipanggil Girl atau nama sebenarnya, Siti Qistina Alif. Dia menjadi yatim piatu dari usia dua tahun lagi. Malah dia kini membahasakan diri Jo sebagai abah, bertindak sebagai ayah kandungnya sendiri. Memanjakannya lebih daripada anak sendiri walaupun hakikatnya dia masih lagi berstatus bujang. Kata orang, membujur lalu, melintang patah. Siapalah kita sebagai manusia untuk menghalang malaikat Izrail daripada melaksanakan tugasnya?
Adiknya, Siti Wafiah dan suaminya, dalam rangka lawatan ke negara Amerika Syarikat untuk mencari pelaburan baru dalam bidang teknologi pengitaran semula bahan-bahan buangan. Dari Singapura, mereka transit dahulu di Taiwan sebelum diterbangkan ke negara Amerika Syarikat. Malangnya, nyawa mereka berdua terlebih dahulu terbang melayang di situ. Mujur Siti Qistina tidak dibawa bersama. Dialah pengarang jantungnya kini. Ah! Tak kahwin pun tak mengapa sebab dia dah ada Siti Qistina, anak buahnya yang comel dan keletah.
“Rita pun dah jadi hak milik orang lain. Kalaupun kecewa sebab putus cinta, buat apa kamu masih tunggu dia lagi?” herdik emaknya tiba-tiba.
Jo tersentak tatkala kenyataan berbentuk pertanyaan itu menyentuh gegendang telinganya. Kenangan lama tentang kematian adiknya yang diulang tayang berkecai, matanya tercelik. Dia buntu seketika. Tak tahu nak kata apa. Putus cinta? Benarkah dia kelihatan seperti seorang yang sedang putus cinta? Dengan Rita? Erk!
Jo meraup mukanya dengan telapak tangan kirinya. Kini di layar mindanya tertayang sebuah episod lama. Suatu malam yang dingin di daerah Indianapolis. Bagaikan baru berlaku semalam sahaja.

PERTEMUANNYA dengan Rita pada malam itu telah diaturkan dua minggu sebelum melalui kiriman e-mel. Terlalu banyak cerita dan pengalaman yang ingin dikongsi bersama sementelah mereka berdua menuntut di institusi pengajian dan kursus yang berlainan. Jika dia di Valparaiso University, Indianapolis. Rita pula di Rensselaer Polytechnic Institute, Troy. Agak berdekatan dengan bandar raya New York.
Yang mengejutkan, kehadiran Rita di pekarangan kampusnya bersama seorang lelaki. Kelihatan seorang pemuda keluar dari kereta Ford kelabu asap. Orangnya sederhana besar, tubuhnya kekar, berambut perang lurus dan berkulit putih.
Pada mulanya, Jo rasa agak canggung. Hatinya berbicara sendiri. Jika mereka punya hubungan yang istimewa, untuk apa Rita membawa dia ke sini? Adakah Rita mahu menunjuk atau lebih tepat lagi memaklumkan kepada dirinya supaya tidak membantah keputusannya itu? Teka-teki itu akhirnya terjawab. 
Lelaki berdarah kacukan itu bernama Ricky. Walaupun baru saling mengenali, perhubungan mereka sangat rapat. Menurut cerita Rita, mereka berkenalan di kem musim panas. Sebenarnya, mereka mengambil kursus yang sama dan Ricky berhasrat untuk mengenali negara Malaysia kerana kagum dengan bahasa, budaya dan agama Islam.
Begitu bersungguhnya dia sehingga sanggup mengambil kelas intensif untuk mempelajari bahasa. Malah sekarang sudah boleh bercakap, memahami dan menguasai bahasa. Kata Rita lagi, Ricky beria-ia nak berjumpa dengannya. Terutama, berkenaan minatnya yang mendalam tentang Islam.
 Menurut Rita lagi, hanya dia paling layak dan terbaik. Jo seakan-akan tidak percaya dengan kata-kata Rita. Kenapa pula dia yang dipilih sebagai seorang pembimbing? Layakkah dia?
Dalam masa yang sama Rita akui hubungan mereka memang sangat intim. Seintim mana, Jo sendiri tiada jawapannya. Ah, biarlah! Biarkan Rita nak buat apa pun. Dia bebas untuk melakukan apa sahaja. Dia juga berhak menentukan hala tuju hidupnya sendiri. Rita sudah terbiasa dimanjakan oleh kedua-dua orang tuanya. Siapalah dia untuk mengajar Rita apatah lagi mengawal dia daripada melakukan aktiviti kesukaannya.
Bagi Jo, dia sudah tebal telinga mendengar cerita Rita berfoya-foya di kelab hiburan. Rakan-rakan senegara kenal Rita sebagai teman istimewanya. Cuma, semenjak Jo sibuk dengan pengajiannya di samping aktif dengan persatuan, masanya untuk Rita memang agak terbatas. Dia tahu, Rita sudah bosan dengan sikapnya yang gemar buat tidak kisah itu. 
Beberapa bulan selepas itu, Jo mula mengajar Ricky serba sedikit tentang Islam. Cara mengenal tulisan jawi, membaca al-Fatihah juga cara mengucap dua kalimah syahadah dengan betul dan jelas. Selain ilmu tauhid, Ricky berminat untuk belajar perkara yang berkaitan dengan ibadah iaitu cara-cara berwuduk, bersolat, berdoa dan hukum yang berkaitan dengan Islam. Jo mengajar pemuda itu dengan teknik berulang-ulang kali supaya segala ilmu yang diajari akan mudah dipraktikkan.

MEMANG benarlah, soal perkahwinan ini bukanlah sesenang yang disangkakan. Walaupun usul Rita untuk membohongi papanya hampir berkesan, dia terpaksa berdepan dengan keluarganya. Mereka akan menghadiri majlis pernikahannya nanti. Jika Rita sudah berkeras untuk meneruskan hasratnya, tiada sesiapa yang boleh menghalangnya lagi. Akhirnya, dengan hati separuh rela, Jo terpaksa menjelaskan kepada Encik Noor Ariffin perkara yang sebenarnya. Jika bukan dia, siapa lagi?
Jo teringat semula perbualan antara dia dan Encik Noor Ariffin. 
“Jo, dah lama ke perkara ini berlaku? Uncle ingat... apabila Jo dan Rita mahu melanjutkan pelajaran di sana, Jo bolehlah bantu uncle untuk tengok-tengokkan Rita,” luah Encik Noor Ariffin di corong telefon sebelah sana. Jelas dia gusar dengan perkembangan anak gadisnya itu. 
Uncle, Jo minta maaf. Perkara ini berlaku secara tiba-tiba, Jo pun tak sangka dengan keputusan Rita. Tapi, uncleuncle tak perlu risau sebab bakal menantu uncle seorang yang baik. Dia memang ikhlas hendak menukar agama dan mengahwini Rita. Manalah tahu mungkin dengan ikatan perkahwinan itu nanti boleh mengubah diri Rita menjadi lebih matang dan bertanggungjawab. Hmm... Nama bakal menantu uncle sebenar Ahmad Rais, Ricky Yun Qilong. Dia warganegara Amerika. Tapi, uncle, ibunya berasal dari Asia. Orang Taiwan. Dia memang berminat untuk menganut Islam dan sudah pun Islam sekarang, alhamdulillah.”
“Syukur. Harap-harap dia boleh membimbing Rita. Anak uncle tu memang agak lincah. Mudah-mudahan Rita berubah. Seperti kata Jo, harap-harap selepas ini Rita lebih matang dan bertanggungjawab.” 
“Insya-Allah,” lafaznya. Dia juga berharap begitu.
“Jo, uncle malu sangat dengan kamu,” katanya.
“Kenapa, uncle?” Jo bertanya. Fikirnya, apa yang nak dimalukan jika Rita hendak kahwin?
“Kamu tahulah, hubungan keluarga uncle dan keluarga Jo macam mana. Uncle rasa malu nak beritahu Tan Sri mengenai hal ini. Dulu, bersungguh-sungguh nak satukan kamu, sekarang dah lain pulak jadinya,” keluhnya.
“Oh, pasal tu ke? Uncle, nanti tahulah Jo maklumkan kepada bapa dan umi. Lambat-laun mereka akan faham juga. Lagipun, Jo ni kan lelaki, uncle. Kalau tak jadi pun tak ada masalah besar. Kata orang, dah tak ada jodoh. Life must be go on... no matter what.
“Jo, uncle rasa lega sikit bila dengar Jo cakap macam tu. Uncle harap Jo reda atas apa yang Rita buat selama ini pada kamu. Terima kasih banyak-banyak. Err... bunga pun bukan sekuntum, kan?” giatnya lalu mereka sama-sama ketawa, mengakhiri perbualan mereka pada malam yang sungguh hening.
Jauh di sudut hati, Jo turut bersimpati dengan lelaki itu. Sebagai seorang ayah, Encik Ariffin tentulah mengharapkan yang terbaik buat anak perempuannya. Namun demikian, Jo tidak sampai hati hendak berterus terang. Bukannya Jo tidak faham dengan taktik Rita ketika hendak melanjutkan pelajaran dahulu. Rita cuma mahu mengambil kesempatan. Sekiranya tidak ada Jo bersama, Encik Noor Ariffin tidak akan sesekali dengan mudahnya melepaskan Rita pergi jauh daripada keluarga. 
Rita memang licik. Dia sanggup berpura-pura di hadapan keluarganya sendiri. Kononnya mahu menuntut ilmu di negara orang namun di sebalik itu, dia menyalahgunakan status kebebasan yang telah dianugerahkan kepadanya untuk mengejar impian yang indah bak pelangi lalu mengecapi kemanisan syurga dunia ciptaan manusia. Malahan Rita pernah berkata, lebih baik tiada ikatan kerana bertunang ataupun tidak, tiada ertinya. Jo hanya acuh tak acuh dengan hubungan mereka. Kerana itulah Jo langsung tidak terkesan apabila Rita memperkenalkan Ricky kepadanya. Jo tak pernah ada perasaan kepada Rita sebagaimana Rita.

“Umi nak tanya Jo, betulkah Jo masih suka dekat anak orang kaya tu?” ulang Puan Sri Yasmin sekali lagi. 
Soalannya masih berkisar kepada perkara yang sama. Anak orang kaya itu tentulah ditujukan buat Ainur Sharita. Siapa yang tidak kenal? Gadis pingitan itu diakui berwajah pesona, bertubuh karisma namun aksinya yang agak lincah tidak begitu digemari dalam kalangan warga setempat.
Jo tersentak. Dia kembali ke alam nyata. Berkali-kali dia menenyeh kelopak matanya. Sungguh ajaib, sekelip mata sahaja tubuhnya sudah kembali berada di ruang rehat keluarga. 
Puan Sri Yasmin telah beralih tempat dan kini dia memilih bangku daripada kain baldu yang diletak bertentangan. Rambut putih separas bahunya beralun disapa angin daripada alat penyaman udara.
Perhubungan anak terunanya dengan anak dara Encik Noor Ariffin dan Puan Siti Zakiah itu bukan menjadi rahsia lagi. Malah perhubungan yang terjalin semenjak zaman persekolahan itu hampir-hampir berakhir ke jenjang pelamin. Entah macam mana, tiba-tiba sahaja Jo dan Rita memilih haluan masing-masing. Padahal sebelum berangkat ke luar negara untuk melanjutkan pelajaran, ada ura-ura untuk mengikat mereka berdua dengan tali pertunangan. Kedua-dua buah keluarga telah sama-sama mencapai kata sepakat. Tetapi Jo menolak sekeras-kerasnya cadangan mereka kerana mahu menumpukan perhatian pada pelajaran dan seterusnya mengejar cita-cita. 
Ah, tak habis-habis! Rita, Rita, Rita! Jo menghela nafas panjang. Matanya tertikam tepat ke anak mata uminya. 
“Jawapannya bukan pada Jo, umi.” Akhirnya, Jo meluahkan ayat itu. Tubuh sasanya direbahkan di atas sofa dan mata dipejamkan. 
Terasa kepenatan seharian terhenyak ke setiap otot-ototnya, terutama pada bahagian pinggang dan bahu. Bekerja di pejabat yang berhawa dingin dan duduk di kerusi empuk, menyebabkan tubuhnya kurang berpeluh. Cuma pada hari minggu sahaja dia berpeluang untuk membuat beberapa aktiviti luar yang boleh mengeluarkan peluh dan seterusnya mengembalikan stamina.
“Hmm… tak apalah, Jo, kalau dah Jo cakap macam tu. Jo pergilah tidur, tapi jangan lupa bersihkan badan tu dulu,” arahnya. 
“Kalau nak mandi, jangan lupa pasang heater. Tak elok orang lelaki mandi dengan air sejuk. Malam-malam pulak tu. Jaga kesihatan sikit, nanti muda-muda dah dapat penyakit kembang paru-paru,” sambungnya lagi dengan amaran. Puan Sri Yasmin bimbang juga dengan tahap fizikal dan mental anak lelakinya itu. Jika dia terlalu mendesak, mungkin Jo akan tertekan dan terus menyibukkan dirinya dengan kerja lalu menggugat kesihatannya.
“Umi pun sama. Lain kali tak payah tunggu Jo. Jo tak kisah kalau Jo sakit, tapi Jo tak mahu umi yang ditimpa sakit,” getusnya pula.
“Senang aje tu kalau Jo tak mahu umi sakit. Jo menikah cepat-cepat. Selagi Jo tak kahwin, hati umi tak akan tenang. Jo cakaplah dengan umi kalau Jo ada berkenan dekat sesiapa. Kalau susah-susah sangat, Jo serahkan pada umi sebab umi dah ada calon yang sesuai.” Puan Sri Yasmin berkata dengan penuh mengharap. Dia kenal benar dengan sikap anak bujangnya yang lebih gemar menyendiri selepas pulang dari luar negara.
Niatnya untuk menyatukan Jo dengan si dia sudah lama bersemi di ruang hati. Harapnya kali ini hati Jo akan terbuka kerana dia begitu yakin hati Jo akan tertewas kepada gadis pilihannya.
Jo terpaku. Ternyata emaknya masih mengharapkan jawapan. Dengan siapa, agaknya? soalnya seraya berkira-kira sendiri. Tak mungkin dengan Ainur Sharita binti Noor Ariffin. Nama itu sudah lama tergugur daripada senarai pendek.
“Jo tahulah, umi. Esok masih ada.” Jo taburkan lagi janji kosong untuk menyedapkan hati nurani emaknya. 
Satu per satu memori silam bertandang lagi untuk dikutip kembali. Tanpa sedar, mindanya terus mengulang tayang kenangan empat musim di Amerika. Jo pasrah dan reda dengan hubungan dia dengan Rita. Dia sedar, mungkin salahnya sendiri kerana tidak pernah bersungguh-sungguh. Bahkan, dia telah banyak menipu dirinya sendiri. Jika bukan Rita yang mendesak, jangan haraplah dia mahu rapat dengan seorang perempuan.

No comments:

My Profil

My photo
Kota Kayangan, Wilayah Buana, Malaysia
~digelar Dewi Sukma di V Zuhrah, SMTU '88 ~penggemar novel cinta, misteri dsb ~suka b'khayal & b'borak sakan w'pun nampak mcm pendiam ~penulis novel remaja n cinta!
©2007 '' Por Elke di Barros