Tuesday, December 10, 2013

Cinta Hati Cikgu Rabbit 5

BACA BAB AWAL DI SINI...
Cinta Hati Cikgu Rabbit ~ Bab 5
(Fajar Pakeer, 2012)
5
Rabytha berjaya membuka lembaran baru dalam diari hidupnya dengan mengambil alih tampuk pengurusan sekolah tadika daripada arwah emaknya selepas setengah tahun. Dia juga telah mengikuti beberapa kursus pendek anjuran agensi kerajaan di Jabatan Kebajikan Masyarakat dan Jabatan Pendidikan Negeri. Kursus-kursus ini memang diwajibkan kepada setiap individu yang ingin menceburkan diri dalam kerjaya perguruan di sekolah tadika persendirian. 
Dengan konsep baru iaitu play to learn & learn to play, nampaknya mereka cepat memahami konsep tersebut. Untuk tiga bulan pertama, dia agak kekok, apatah lagi melayan anak-anak kecil yang mempunyai seribu satu kerenah. Tetapi semakin lama mengenali mereka, semakin bertambah pula perasaan sayang di hatinya. Lebih-lebih lagi kepada seorang pelajar enam tahun di sesi pagi yang sungguh comel. Dia memiliki seraut wajah kacukan, bernama Siti Qistina juga cucu kepada Puan Sri Yasmin, emak angkat tak rasminya.
Rabytha tersenyum melihat lukisan Siti Qistina yang telah ditampalnya di sudut seni berdekatan pintu keluar. Lukisan itu bertajuk Guru Kesayanganku, menggambarkan seorang perempuan sedang berjalan di taman bunga berpimpinan tangan bersama seorang budak perempuan. Siti Qistina telah meletakkan nama Cikgu Rabbit pada tanda namanya.
Sudah acap kali budak-budak tadika memanggilnya dengan nama panggilan itu namun dia tidak kisah kerana dari kecil lagi dia sudah terbiasa dipanggil yang bukan-bukan. Mungkin juga ejaan namanya yang agak susah, sebab itu mereka suka-suka menukar atau memendekkan kepada Rabbit sahaja.
Mereka ini sungguhpun masih kecil, tapi berlagak seperti orang dewasa. Ada saja idea untuk mengusiknya. Rabytha sedar kemunculannya yang secara tiba-tiba dalam kalangan mereka, telah menjadi satu kejutan budaya. Segala pakaian dan perhiasannya menjadi tumpuan dan gossip. Waima dia hanya mengenakan pakaian ringkas.
Pantang ada masa, mereka akan berpecah kepada dua kumpulan. Kumpulan perempuan akan bercerita tentang dunia artis, hiburan atau fesyen manakala kumpulan lelaki pula lebih suka bercerita pasal Formula One, Playstation atau siri kartun popular Spongebob.
Rabytha termangu-mangu sendiri dan hanya duduk sambil memerhati gelagat mereka. Agak payah bagi dirinya yang tiada pengalaman untuk mengendalikan situasi tersebut. Sebenarnya kerjaya seperti ini hanya akan menjadi lebih mudah sekiranya sudah mempunyai anak sendiri. Sedangkan dia... sudahlah tidak ada anak, malah tidak pernah langsung bergaul dengan budak-budak kecil.
Mujurlah pekerja-pekerja lama emaknya ada membantu. Terutama Norhanani, yang dipanggilnya Kak Nani, penyelia tadika yang turut berkebolehan memasak dan berpengalaman luas dalam aktiviti kokurikulum.
Ada dua orang guru wanita lain yang turut bertugas, mendidik kanak-kanak pra-sekolah untuk usia lima dan enam tahun iaitu Cikgu Julia dan Cikgu Asiah. Setiap hari ada dua sesi persekolahan manakala untuk penjagaan bayi dan kanak-kanak berusia empat tahun ke bawah pula bergantung kepada waktu bekerja ibu bapa.
Tadika Cahaya Nilamsari terletak di antara taman perumahan dan kawasan desa. Tapak tanahnya telah disewa beli daripada pihak pemaju perumahan. Di atas tanah itu pula didirikan dua bangunan memanjang. Ada laluan berbumbung yang menyambung di antara dua bangunan itu.
Setelah ayahnya menamatkan perkhidmatan perguruan, arwah emaknya telah menggunakan wang ganjaran ayah sebanyak RM25,000 untuk membayar wang pendahuluan. Manakala ansuran bulanannya dilunaskan daripada sumber pendapatan yang diperolehi daripada bayaran yuran bulanan para pelajar tadika sebanyak RM50 setiap seorang dan bayaran penjagaan taska antara RM100 hingga RM200 setiap seorang mengikut kategori umur kanak-kanak.
Rabytha mendengus geram apabila teringatkan wang ganjaran ayah itu kerana ada cerita pahit yang terselit di sebalik usaha murni arwah emaknya. Malas dia hendak fikirkan tentang itu lagi. Manusia… perasaan hasad dengki memang tidak pernah sunyi daripada kamus kehidupan segelintir daripada mereka. Terutama jika melibatkan pihak ketiga, sepupu sepapat dan ipar duai yang suka benar mencari kelemahan diri orang lain.
Sebagai abang sulung, ayahnya diharapkan agar menyara adik-adik perempuannya yang masih menuntut di universiti. Ayahnya tidak sampai hati nak tolak permintaan tersebut. Memang dari bujang lagi dia dah menyara keluarganya. Masalah demi masalah tidak pernah sunyi menghurungi diri ayahnya. Belum pun habis tempoh pengajian, adik-adik ayahnya, Azura dan Azizah, sudah mula sibuk nak berkahwin dengan pasangan masing-masing. Segala perbelanjaan perkahwinan memerlukan wang yang bukan sedikit.
Hajah Gayah meminta ayahnya memberikan sumbangan daripada wang ganjaran yang diterima. Yang menjadi isunya, Hajah Gayah bukannya tidak berharta, tapi dia seorang yang sangat kedekut, berkira pula tu. Sanggup dia mengungkit harta pusaka peninggalan keluarga angkat arwah maknya pula. Arwah mak cukup sensitif apabila ada orang yang menyebut-nyebut tentang itu. Memang dia berkuasa pada harta pusaka tersebut. Cuma, tanah yang dimaksudkan itu telah dipajak kepada orang lain.
Mujur juga ayahnya bijak berdiplomasi. Dia terus mencadangkan agar adik-adiknya bernikah dahulu. Setelah tamat pengajian jika cukup duit barulah diadakan majlis langsung. Hajah Gayah tak terkata apa dah!
Ah, let the past be the past… It’s over now, desis Rabytha sendiri. Dia menutup bab tersebut daripada menyemak mindanya. Dia tidak mahu mengingat kembali perkara yang lepas. Dia bersyukur, walaupun arwah mak terpaksa menempuh pelbagai cabaran dan rintangan, akhirnya arwah mak berjaya mencapai impiannya. Malahan Hajah Gayah sendiri sudah boleh menerima segala usaha murni arwah mak. 
Hajah Gayah begitu teruja dengan tertubuhnya sekolah tadika mak itu. Selalu juga dia berkunjung ke situ sambil-sambil mengisi masa lapangnya. Dia juga turut mengajak anak cucunya yang tinggal di ibu kota sana untuk melihat kejayaan keluarga Amran di desa. Alahai... Hajah Gayah, Hajah Gayah. Bibir Rabytha mengorak senyuman apabila teringat akan tok kesayangannya itu. 
Hajah Gayah kini yang sudah jauh berubah. Sifat cerewet yang terlampau sudah sirna daripada diri Hajah Gayah. Dia kini seorang yang sangat penyayang, baik hati dan terlalu mengambil berat. Sedang dulu, Rabytha paling fobia jika tahu Hajah Gayah mahu bertandang ke rumah. Hajah Gayah suka membebel-bebel. Ada saja yang tak kena. Ini salah, itu salah.
Malahan kini, Hajah Gayah telah menurunkan ilmu masakan kepadanya. Jika dahulu, dia memang tak tahu memasak. Hanya pandai masak nasi dan telur goreng sahaja. Kembang hati Rabytha apabila Hajah Gayah memuji hasil masakannya.
Semenjak menetap di kampung semula, Rabytha juga telah dilantik sebagai ahli Jawatankuasa Wanita menggantikan kekosongan jawatan Zurina atau nama panggilannya Kak Rin. Zurina telah dinaikkan pangkat ke jawatan Ketua Wanita, tempat yang telah dikosongkan oleh arwah emak Rabytha. Keterlibatan Zurina dalam aktiviti kemasyarakatan amatlah membanggakan. Dia merupakan seorang pembantu yang benar-benar membantu tatkala diperlukan, terutama dalam kempen-kempen kerajaan, usaha-usaha untuk menaik taraf ekonomi penduduk desa. 
Kak Rin, Kak Nani, Kak Ya, Kak Yah dan umi ialah insan-insan yang sering menyokong dan memberikan semangat untuk dia terus berdiri di sini. Dia sedang berdiri tika seorang pemuda berusia awal 30-an datang mendekatinya.

No comments:

My Profil

My photo
Kota Kayangan, Wilayah Buana, Malaysia
~digelar Dewi Sukma di V Zuhrah, SMTU '88 ~penggemar novel cinta, misteri dsb ~suka b'khayal & b'borak sakan w'pun nampak mcm pendiam ~penulis novel remaja n cinta!
©2007 '' Por Elke di Barros