Tuesday, December 10, 2013

Cinta Hati Cikgu Rabbit 1

BACA BAB AWAL DI SINI...
Cinta Hati Cikgu Rabbit ~ Bab 1
(Fajar Pakeer, 2012)

1
LEKA sungguh Rabytha menaip teks sambil memuat turun grafik atau gambar yang sesuai sehingga tidak sedar jarum jam berdetik tanpa jemu-jemu. Sedar-sedar dia cuma ada lebih kurang tiga jam sahaja untuk melelapkan mata. Jika dia tidak tidur langsung, kena serang migrainlah jawabnya. Sempat pula dia termenung ketika memicit-micit dahinya. Aksi-aksi artis popular tanah air dan artis dari tanah seberang melayani peminat mereka terimbau semula ke ruang ingatannya. 
Malam tadi, dia berada di Genting Highlands kerana ada liputan khas majlis hiburan Anugerah Bintang-Bintang Popular anjuran akhbar tersohor tanah airSebetulnya, tadi dia mahu menghantar tugasannya melalui e-mel kepada ketua editor majalah Suri iaitu bosnya, Puan Siti Hajar. Tugasan tersebut akan disemak terlebih dahulu sebelum diluluskan untuk penerbitan. Ia akan dimajukan kepada sidang redaksi pula untuk menjalani proses suntingan, layout, seterusnya dihantar ke mesin pencetak. Malah, di ceruk mana sekalipun dia berada, proses kerja tetap berjalan tanpa perlu hadir ke ruang pejabat berhawa dingin yang sering sahaja dilanda bahang kehangatan dengan berita terkini. 
Cuma sekali dalam seminggu, PA bosnya akan mengirim mesej agar dia dapat menghadiri mesyuarat bersama rakan sekumpulan di pejabat tentang topik baru yang akan ditampilkan ke dalam edisi terbaru Majalah Suri. Manakala setahun sekali, tugasan menjadi dua kali ganda daripada biasa untuk terbitan edisi istimewa yang bakal dipasarkan pada penghujung tahun. Pelbagai peristiwa yang berlaku dalam tahun itu akan disingkap kembali dan dirumus sebaik mungkin. Harga majalah juga akan dinaikkan daripada RM4.00 ke RM10.00.
Janji kerja siap. Cukup bulan ada gaji berserta elaun yang agak lumayan. Itu juga merupakan satu faktor penting yang berjaya menarik hati Rabytha untuk menceburi bidang penerbitan majalah. Boleh dikatakan, tanpa disedari dia sebenarnya bekerja selama tujuh hari seminggu.

SEJURUS selepas majlis tersebut berakhir, rakan setugasnya, Bernard, menghantar dia pulang ke rumah sewanya yang terletak di sekitar Shah Alam. Sebaik sahaja tiba di bilik, kakinya menonong sahaja menuju ke katil, lalu tubuhnya terus rebah dan terlena sehingga ke subuh akibat terlalu keletihan. Seingatnya, ketika itu jam sudah pun menunjukkan pukul 2.30 pagi.
Itu sahaja yang mampu dia ingat. Astaghfirullah al-azim. Rabytha beristighfar perlahan. Dia mengetuk kepalanya dengan tangan pula kerana kecewa dengan diri sendiri. Alahai... anak jenis apalah aku ni? Tak ingat langsung hendak menghubungi mak. Padahal, bukannya dia tak ingat bahawa dia sendiri yang telah menabur janji, akan menelefon mak dua kali sehari. Pada awal pagi dan sebelah malam. Andai dia culas, mak pula yang akan menghubungi. Biasalah, kan? Tak sempat berhubung melalui telefon, Yahoo Messenger (YM) atau e-mel akan digunakan sebagai medan perantaraan antara mereka dua beranak.
Tengok, telefon bimbitnya masih belum dihidupkan. Eii! Dia mencemuh dirinya sendiri. Mungkin juga disebabkan kehabisan bateri. Cepat-cepat dia sumbat wayar pengecas agar bernyawa kembali. Seketika kemudian, mesej mula menyerbu masuk. 18 missed calls. Termasuk beberapa panggilan daripada nombor rumah yang dilabelkan sebagai Ayah & Mak.
“Alahai... kesian mak!” lafaznya lagi. Maafkan Rabytha, mak! Suara hatinya menjerit-jerit kesal.
Bersama debaran di dada yang tetap tidak mahu reda-reda, Rabytha mengetuk jari telunjuknya ke atas papan kekunci sebanyak dua kali untuk membaca mesej yang terkandung dalam e-mel daripada insan kesayangan.

Salam sayang buatmu... Rabytha Amani,
Apa khabar sayang di sana? Semoga sayang sihat diberkati Allah SWT. Mak sentiasa doakan kesejahteraan diri sayang di sana. Mak tahu, sayang terlalu sibuk dengan tugas yang tak pernah habis dan mak amat memahaminya. Itu pilihan dan cita-cita sayang, tapi kalau sayang ada masa, pulanglah! 
Mak teramat rindukan sayang. Sayang tahu, setiap hujung minggu mak tunggu sayang. Kadang-kadang ayah gelakkan mak sebab masak bersungguh-sungguh untuk menyambut kepulangan sayang. Walaupun mak tahu, sayang tak mungkin dapat cuti sedangkan pada hari cuti sayang juga bekerja!
Sering kali mak bertanya sendiri, mungkinkah ada harapan untuk kita bertemu lagi? Sedangkan mak dapat rasa, masa untuk mak bertemu semula dengan adikmu, Raodhatul Adam makin hampir. 
Sayang, sebenarnya mak dah tak mampu berbuat apa-apa lagi. Selama bertahun-tahun mak merahsiakannya seorang diri. Cuma baru-baru ini ayah dapat tahu setelah terbaca kad laporan kesihatan mak. Namun mak reda. Barah ini tumbuh tanpa mak sedari kerana menyangka ia cuma tanda-tanda biasa sebagai seorang perempuan yang berumur.
Sayang, mak bersyukur kepada Allah SWT kerana beri masa pinjaman untuk mak dan nampaknya, tempoh pinjaman itu hampir tamat. Mak berbangga kerana sekolah tadika kita dah boleh beroperasi dengan baik walaupun masih baru bertapak. 
Moga sayang tidak lupa kepada mak dan adikmu kelak. Jangan lupa hadiahkan surah al-Fatihah. Jangan sekali-kali sayang tangisi pemergian mak dan jangan persoalkan penyakit mak ini. Sayang perlu banyak-banyak bersabar dan reda.
Akhir kata, mak berdoa semoga sayang bertemu jodoh daripada kalangan pemuda yang baik-baik, yang dapat mencurahkan sayang dengan limpahan kasih sayang dan kekal bahagia sepanjang hayat. Dan ingatlah, Tadika Cahaya Nilamsari adalah cinta hati mak buat sayang. Di situ, ada segala-galanya yang tidak mungkin sayang perolehi di mana-mana.

Sayang selamanya,
Ras Adibah

Rabytha memejamkan matanya rapat-rapat. Sebak. Hanya perasaan itu yang ada di sukmanya. Dikemam bibirnya hingga tak berdarah. Lidahnya jadi kelu buat seketika. Otaknya pula seakan-akan berada pada status pause. Ya Allah! Betulkah mak aku sedang sakit? Tapi, sejak bila? Kenapa selama ini mak nampak sihat? Pertanyaan demi pertanyaan mula bertandang demi menuntut sebuah jawapan yang pasti. 
Rabytha membaca e-mel tersebut berulang-ulang kali. Malah, hatinya masih tidak puas selagi dia tidak mengetahui perkara tersebut dari mulut maknya sendiri. 
“Ah!” Sambil mengeluh dia terus mendail nombor rumahnya yang terletak di Taiping, Perak. Jiwanya bertambah kacau apabila telefon itu hanya berdering panjang, tiada sesiapa pun mengangkatnya
“Eii... ke mana perginya mak dan ayah ni?” rungutnya sendiri. Kalau ayah dan mak pakai handphone kan senang! Ini tidak, masing-masing menolak keras ketika dia mengemukakan cadangan tersebut.
“Ha!” Tiba-tiba menerpa satu idea ke ruang mindanya. Tanpa menunggu lebih lama, cepat-cepat dia mencari nombor telefon jiran terdekat, Cik Bibah. Mujurlah panggilannya bersambut.
Assalamualaikum.” Laju nada permulaan bicaranya.
“Waalaikumussalam. Siapa tu?” jawab seseorang dengan lemah lembut. Berbeza sekali intonasi suara antara mereka berdua.
“Err... Ini rumah Mak Cik Bibah, kan? Saya Rabytha, anak Cikgu Amran.” Rabytha memperkenalkan diri.
“Oh, Rabytha. Ini Kak Noi,” sahutnya. Rabytha terbayang wajah Kak Noi iaitu anak sulung Mak Cik Bibah. Kak Noi tua tiga tahun daripadanya.
“Kak Noi, Mak Cik Bibah ada dekat rumah tak?” ajunya terus. Memang dia sudah tidak sabar hendak bertanya dengan Mak Cik Bibah jika ternampak kelibat maknya di rumah.
“Entahlah, Rabytha, mak tak ada di rumah. Kak Noi tak tau mak pergi ke mana sebab Kak Noi baru balik kerja syif malam. Err... mungkin mak keluar kut,” jelasnya.
“Hah, keluar? Hmm. Tak apalah kalau macam tu. Terima kasih, Kak Noi.” Rabytha memutuskan talian. Ternyata, Kak Noi tidak dapat membantunya. 
Rabytha termenung sejenak sebelum mendail nombor seorang lagi kenalan rapat maknya, Puan Sri Yasmin. Jantungnya sudah mula berdegup-degup laju. Macam-macam perkara sedang difikirnya. Nafasnya juga seakan-akan semput seperti tidak cukup gas oksigen. Berkali-kali dia menelan air liur dan beristighfar agar keadaan dirinya kembali tenang.
“Assalamualaikum.
“Waalaikumussalam. Boleh saya bercakap dengan puan?” soalnya terus sebaik sahaja gagang telefon diangkat oleh seseorang.
“Tunggu kejap,” jawab Mak Timah sambil meletakkan gagang ke tepi dan menyapa tuan muda yang sedang menuruni tangga. Rupa-rupanya dia tersalah dengar. Dia ingatkan si pemanggil hendak bercakap dengan tuan. 
Sementara itu, Rabytha menanti dengan resah gelisah. Sanubarinya menjerit-jerit. Cepatlah jawab, cepatlah jawab!
“Helo! Siapa?” Jo mendekatkan gagang telefon ke telinganya.
“Helo! Err... Saya nak tumpang tanya, Puan Sri ada di rumah tak?”
“Hmm. Kalau ia pun, kenalkan dulu diri siapa di sana,” sakat Jo. Tiba-tiba mendapat panggilan daripada seorang wanita di awal pagi.
“Maaf, saya Rabytha. Saya ada hal penting ni, mustahak! Saya mesti cakap dengan Puan Sri sekarang juga,” getusnya dengan serius.
“Oh! Tunggu kejap, nanti saya panggilkan.” Jo ingin naik ke atas namun dia teringat uminya tiada di rumah. “Tapi, Cik Rabytha, saya baru teringat. Pagi-pagi lagi umi dah keluar. Dia ke hospital sebab ada kecemasan...”
“Hah, hospital? Hospital mana tu? Ada apa Puan Sri pergi ke sana?” Rabytha tersentak. Pada firasatnya, tentu ada sesuatu musibah yang sedang melanda. Jantungnya mula berdegup cemas.
“Ya. Hospital Taiping. Kalau tak silap saya, kawan umi... pemilik sekolah tadika tu. Dia sedang sakit tenat.” Jo menyampaikan berita itu dengan selamba, tanpa menyedari kesannya terhadap si pemanggil di hujung sana.
“Hah?” Seperti ada sesuatu yang sedang tercekik di halkum Rabytha. “Allahuakbar, mak!” Secara spontan dia meraung di hujung talian. 
Jo juga ikut panik tapi dia tidak tahu hendak buat apa. 
“Err... Saudari, saudari cuba bawa bertenang dan bersabar,” pujuknya kemudian.
Rabytha seakan-akan hilang punca. Tanpa menyudahkan perbualan, dia menangis teresak-esak di dalam kamar sewaannya. Telefon bimbit di tangan, dipeluknya kejap-kejap ke dada.
“Saudari... Saudari!” panggil Jo berulang kali. Dia juga risau dengan keadaan gadis yang tidak dikenalinya itu. “Helo?”
“Hmm... Helo!” sahut Rabytha kemudian. Buat sejenak, dia cuba bertenang dan mengawal emosinya sendiri.
“Saudari, ada apa-apa yang boleh saya bantu?” pujuk Jo dengan suara yang lirih. Dia juga pernah melalui situasi yang sama, meratapi pemergian insan tersayang secara mengejut. Malah bukan seorang, tetapi dua orang sekali gus.
“Ah!” Rabytha hanya mampu menarik nafas. “Tak apalah. Saya minta maaf sebab dah banyak menyusahkan saudara. Tapi, satu aje. Kalau boleh, saya nak minta tolong,” pintanya dengan suara yang sudah mula serak.
“Boleh, insya-Allah.” Jo melunakkan suaranya.
“Saudara, tolong beritahu Puan Sri saya dalam perjalanan balik ke kampung. Rasanya, itu sahaja pesanan saya buat masa ini.”
“Baiklah, saya akan cuba call nombor handphone pemandu umi saya tu. Saudari berada di mana sekarang?” Jo bertanya lanjut.
“Saya di Shah Alam, kejap lagi saya akan keluar ke stesen kereta api. Tak pun, saya mungkin sewa teksi.” Rabytha berkata sambil mengemas pakaiannya ala kadar. Mujurlah dia sudah mandi sebelum menunaikan solat subuh sebentar tadi.
“Boleh minta nombor handphone saudari? Kalau ada apa-apa berita, senang sikit saya nak kontak,” usul Jo pula.
“Err... Macam nilah, saya bukan tak mahu beri nombor saya, tapi kalau saudara boleh beri nombor handphone pemandu puan tu lagi bagus. Saya cuma... tak nak menyusahkan saudara aje.”
“Oh!”
“Boleh, kan?” gesanya.
Ha... Boleh, tak ada masalah.” Jo berasa sedikit terkilan namun dia terus mencari nombor tersebut.
“Terima kasih banyak-banyak. Saya nak cepat ni. Assalamualaikum.” 
Waalaikumussalam.” Jo termenung sejenak. 
Rabytha... Hmm, Rabytha yang mana satu ni? Budak yang duduk di kampung ini dulu ke? Eh, betul ke ni? Macam lain aje suaranya. Tapi, takkan budak pengawas di sekolah itu? Boleh tahan garang budak tu. Sebab itu dia gemar mengejek Rabytha dengan panggilan Bee.

No comments:

My Profil

My photo
Kota Kayangan, Wilayah Buana, Malaysia
~digelar Dewi Sukma di V Zuhrah, SMTU '88 ~penggemar novel cinta, misteri dsb ~suka b'khayal & b'borak sakan w'pun nampak mcm pendiam ~penulis novel remaja n cinta!
©2007 '' Por Elke di Barros