Tuesday, December 10, 2013

Cinta Hati Cikgu Rabbit 9

BACA BAB AWAL DI SINI...
Cinta Hati Cikgu Rabbit ~ Bab 9
(Fajar Pakeer, 2012)
9
HATI Jo masih berbunga-bunga sehingga keesokan harinya. Malah malam itu sempat pula dia bermimpikan Rabytha. Yang pelik, dalam mimpinya Rabytha tidak bertudung langsung. Rambutnya lurus panjang hingga melepasi pinggang. Mereka berdua berada di atas sebuah kapal yang besar persis kapal Titanic. Seorang di hulu dan seorang lagi di hilir. Masing-masing tidak mahu berganjak dan hanya saling berpandangan dari jauh.
Jo termenung sejenak usai menunaikan solat subuh dua rakaat. Lantas tangannya mencapai komputer riba di atas katil lalu membukanya. Kira-kira lima saat setiap program dibuka kemudian dia memilih untuk membuat jurnal harian. Dia cuba mengingati semula detik-detik pertemuan antara dia dan Rabytha. Segala rentetan peristiwa lama dan baru ditaip secara ringkas dan disimpan di dalam satu folder. Dia berkira-kira untuk memasukkan kisah tersebut ke ruangan blognya iaitu jo-wafi.blogspot.com.
Bangun dari katilnya, dia segera keluar ke balkoni. Menghirup udara pagi yang sungguh nyaman dan menyegarkan. Sang matahari kelihatan tersenyum di balik awan. Dari situ dia boleh melihat pemandangan sawah padi yang menguning dan ladang kelapa sawit yang menghijau. Dia membuat senaman ringkas. 
“Jo! Jo buat apa tu?” Kedengaran suara Puan Sri Yasmin dari bawah, di halaman rumah. 
Uminya yang sedang menyiram pokok-pokok bunga memandang ke arahnya.
“Ada apa, umi?” Dibalasnya dengan pertanyaan juga kerana sudah tentu uminya tahu apa yang sedang dilakukannya.
“Umi nak minta Jo tolong potong rumput-rumput ni. Dah panjang menjela. Sat ni, semua pokok-pokok bunga umi yang lawa dan cantik ni terhapus dek rumput,” pinta Puan Sri Yasmin. Sudah menjadi rutin, anak bujangnya itu yang akan disuruh melakukan tugas-tugas memotong rumput dengan menggunakan mesin. Kalau Jo tidak sempat, barulah dia mengupah Selvam, lelaki yang tinggal selang beberapa buah rumah.
“Ha... petang sikitlah,” jawab Jo setelah berfikir agak lama.
“La... petang ni Girl kata Jo nak bawa dia pi Taiping, Jo dah lupa?”
Mata Jo terbuntang. Eh, masa bila pulak dia menabur janji? Mungkin Girl yang sengaja reka cerita, kononnya dia yang mengajak, padahal Girl sendiri yang mahu pergi ke Taiping. Eii... budak kecik ni memang nak kena tau. Tak habis-habis aku kena dera. Dah besar panjang macam ni pun aku boleh jadi mangsa dera. Alahai!
“Umi pilah dengan dia, Jo boleh potong rumput tu petang ni. Kalau hari lain memang tak sempat.”
“Kamu tu langsung tak tau nak ambil cuti. Susah sangat nak nampak muka. Semedang tak sempat,” bebelnya lagi.
Jo mencebik. “Ha, umi cakap apa pulak? Jo tak fahamlah, cuba umi cakap menggunakan bahasa yang Jo senang faham.”
“Ada-ada saja kamu tu. Bahasa yang mudah pun tak tahu,” cecehnya terus. “Semedang tu... selalu, asyik, kerap benar. Tak faham lagi?”
“Faham, faham.” Jo tersenyum.

NAK ke mana tu?” Cikgu Amran bertanya. Dari tadi dia perhatikan anak gadisnya. 
Semenjak tinggal di sini semula, Rabytha sentiasa sibuk dengan aktiviti-aktiviti tadika dan persatuan kelab wanita. Persis arwah emaknya. Biarpun begitu, segala urusan rumah tidak pernah diabaikan. Memasak, membasuh dan mengemas rumah adalah rutin sehariannya. Manakala Cikgu Amran pula tugasnya ringan saja seperti pergi ke kedai runcit berdekatan untuk membeli lauk dan barangan dapur.
“Ada kerja sikit. Ayah nak apa-apa? Air kopi Rabytha dah bancuh. Di dalam periuk ada pengat ubi. Rabytha nak keluar kejap ke taska, lepas tu nak singgah rumah umi.” Rabytha menjelaskan semua perkara dan aktiviti yang akan dibuatnya nanti.
“Umi?” Dahi Cikgu Amran yang berlapis-lapis makin jelas kelihatan apabila dia mengerutkannya.
“Err, Puan Sri Yasminlah. Rabytha panggil dia umi,” jelas Rabytha, menjawab kekeliruan ayahnya. 
“Oh...” Dia terangguk-angguk mengerti.
“Ayah ada masalah ke? Manalah tahu, kalau-kalau ayah tak suka?” duga Rabytha. Bibirnya menguntum senyuman. 
“Ayah nak ikut? Jomlah!” sambungnya lagi kerana ayahnya hanya diam.
“Taklah... Tadi ni Haji Wahab telefon. Dia nak datang sini dengan anaknya, Mizan. Ada hal berkenaan permohonan kemasukan Mizan ke institusi pengajian tinggi. Mizan tu sedang tunggu result STPM. Tak lama lagi kan dah nak keluar. Jadi dia nak minta ayah tolong tengokkan jurusan apa yang sesuai dipilihnya.”
“Mereka datang berdua sajakah?” soal Rabytha. Wajahnya berubah.
“Tak taulah... Kut Mizan bawa kawan-kawan dia sekali. Kenapa?”
“Err... taklah. Rabytha cuma takut tak cukup air kopi tu.” Rabytha tersengih-sengih. Mungkin lucu dengan dirinya sendiri yang terlalu risau pada perkara yang kecil seperti itu.
“Tak apa... nanti ayah bancuh sendiri. Lagipun orang-orang muda kan lebih suka minum air sejuk. Err... kenapa Rabytha nak jumpa Puan Sri Yasmin tu?” Cikgu Amran bertanya lagi. Hatinya curiga. Apa sebenarnya yang berlaku? Buat apa Rabytha bersusah payah hendak ke rumah Puan Sri Yasmin tu? Ada apa-apa ke yang berada di luar pengetahuannya?
“Berkenaan aktiviti kelab wanita. Hujung minggu ni mereka pakat-pakat nak buat kelas memasak kek. Umi suruh Rabytha tolong contact cikgu sambilan di Jabatan Khidmat Masyarakat. Rabytha dah dapat beberapa orang nama cikgu sambilan.”
“Wah! Kalau dah jadi kek tu nanti, Rabytha jangan lupa bawa balik sikit untuk ayah,” pesannya.
“Apalah ayah ni. Rabytha baru nak belajar. Belum tentu jadi lagi. Kalau kek tak naik, jangan nak banyak mulut pulak. Ayah kena telan sampai habis.”
“Ini dah kes aniaya.”
“Ha, tau tak apa. Ayah, Rabytha jalan dululah.”
“Hmm.” Cikgu Amran terus mengangguk. Makin lama, makin teruk dia kena perli dengan anak gadisnya itu. Banyak mulut. Kuat makan. Memang akhir-akhir ini dia kuat makan. Walaupun ringkas sahaja masakan Rabytha tetapi menepati seleranya.
Rabytha berlalu selepas mendapat keizinan daripada ayahnya.

No comments:

My Profil

My photo
Kota Kayangan, Wilayah Buana, Malaysia
~digelar Dewi Sukma di V Zuhrah, SMTU '88 ~penggemar novel cinta, misteri dsb ~suka b'khayal & b'borak sakan w'pun nampak mcm pendiam ~penulis novel remaja n cinta!
©2007 '' Por Elke di Barros